Jumat, 07 Juli 2017

Gay

Pas puasa kemarin, ngisi waktu senggang main game di tab. Gamenya kayak novel gitu, menarik sih. Cuma faktor agama dan budaya yg bikin binun.

Latar game-nya australi atau amerika, lupa. Yg jelas dari karakter game rata2 bule. Ceritanya kita disuruh pilih karakter, trus pilih jalan cerita kita sendiri. Karena kemarin tema pilihannya cuma misteri sama romance, jadi aku pilih roman. Englishku ngepas, kalo pilih misteri bisa batal puasanya. Capek mikir!

Entah karena nge-link ke gmail atau memang karakter bawaan dari gamenya, aku jadi cewek di situ. Kalo di game Criminal Case aku pilih cowok, karena karakter cewek gakda yg cantik. Masak di dunia nyata sama maya sama2 gak cakep, kapan lagi bisa semena2.

Nama tokoh kukasih bontet, di buku berikutnya buntel. Ada gitu, cewek bule namanya bontet/buntel? Tapi narator game bilang, amazing! Tamat buku 3 gak nyambung lagi. Eneg.

Di buku pertama bontet dijodoh2in sama penulis utama (yg bikin game) dg cowok terganteng di antara stok karakter. Karena aku gak suka yg standar, setiap ada pilihan aku pilih yg bikin hubungan mereka buruk. Cukup berhasil. Jadinya bontet pacaran sama cowok kulit hitam. Padahal kalo di dunia nyata paling ngejar yg ganteng tadi, asal tampang asliku juga kayak bontet di game. Tapi aku gak ngayalin sejauh itu kok, kehidupanku di dunia nyata sudah sangat amat baik.



Di buku berikutnya, bontet yg sudah ganti nama jadi buntel disuruh milih, mau pergi ke kampus sama siapa. Ada dua cowok dan satu cewek. Karena mikir mahram, jadi aku pilih yg cewek. Awalnya bingung, kenapa emaknya buntel mengernyitkan dahi. Pas beberapa adegan ada pilihan kiss lips, baru aku ngeh. Jadi yg dimaksud game itu mau pacaran sama siapa? Setdah!
Karena udah telanjur ilfil, sekalian aja aku jadi penjahat. Udah pacaran sama satu cowok, aku deketin cowok lain. Gondoknya, cowok yg kutarget jadi selingkuhan malah gak mau, dan narator game bilang aku gak bermoral. Codot lu!

Ya udah, daripada tuh game pacaran mulu, aku pilih yg cewek lagi. Kan gak mungkin selingkuh, toh tadi aja diomelin pas coba2 selingkuh. Dasar game konyol, pas aku deketin buntel ke karakter cewek malah bisa jadian. Gagagag...

Iseng2 aku cari review game tsb di yt. Ternyata bener, dari komen2 pada ngedumel jd gay gara2 main game itu. Ternyata yg hidupnya di sono pun gak ikhlas2 amat jadi tokoh homo/lesbi. Haha, di sini yg sok2 liberal jago banget ngomong kebebasan.

Lgbt lagi ngehits, makin ngehits. Pas ada berita tentang patung manusia pompei, di kolom komen byk yg gak percaya bahwa itu azab. Ada yg bilang dicocok2inlah, ada yg becanda2 itu asap, bukan azab. Gak usah heran, sejarah memang berulang. Kaum pendosa zaman dulu juga seneng mengolok2 agama. Kalo sekarang ulama dikriminalisasi, nabi2 zaman dulu malah dibunuhi. Gak ada yg baru.

Cerita tentang pompei emang sudah lama. Kasusnya mirip banget dg sodom, kaumnya Nabi Luth as. Kebanyakan patung manusia, tepatnya manusia yg jadi patung abu, yg gambarnya bertebaran di internet adalah gambar yg dianggap sopan untuk dipublikasi. Yg disimpan ada banyak, tidak dipublis karena adegannya gak pantes. Ada dikit ketemu yg lagi onani, ada juga yg making hot trus nempel abadi kena abu gunung vesuvius yg datang tiba2. Namanya juga azab, kalo datang pelan2 itu asap.

Bahkan dari beberapa sumber disebutkan penemuan pompei sebenarnya sudah lama banget, lebih lama dari tahun yg tertera di artikel2. Aku gak sebut sumbernya krn sudah lama bener baca ttg pompei dan dari bbrp sumber yg byk di internet dan buku, jadi gak inget dan gak sempat copas.

Pertama ditemukan, patung yg berserakan di bawah reruntuhan adalah patung2 dg adegan asusila yg bikin ilmuwan sungkan buat ngebahas. Porno banget. Karena alasan moral penelitiannya pun dihentikan, ilmuwannya geli2 gitu kali ya. Bbrp masa kemudian penelitian dilanjutkan kembali atas nama ilmu pengetahuan. Porno biar porno, namanya ilmu, apalagi terkait sejarah, harus tetap dibongkar. Maka di antara foto2 yg diambil, disortir dulu mana yg layak dibagi ke khalayak.
Di indonesia juga ada kejadian serupa, tragedi legetang namanya. Cerita lengkap googling aja. 

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

sila ngoceh di sini....