Kamis, 06 Juli 2017

Dari Hati

Ada orang yang bilang, jilbab itu tidak wajib. Gak enak nyebut namanya langsung, inisial aja ya. Inisialnya Quraish Shihab. Wkwkwk...

Gara2 lebaran dia jadi khatib, kabarnya istiqlal gak serame tahun2 sebelumnya. Terserah aja, di Nurussalam aja aku bertahun2 gak dapet solat mulu. Apalagi di Madinah. Apaan sih lu tar?

Nah, jadi, pas baca apa namanya yg muncul di fb itu. Punya Tigaes. Ada yg kirim video uwak quraish ini di semacam talk show gitu. Oia, sebelumnya kan beredar kabar ulama metro tipu itu pernah bilang bahwa Nabi Muhammad saw tidak dijamin masuk surga. Sebenarnya—kita diwajibkan adil ya—aku pernah dengar hadits yg intinya juga lebih kurang begitu. Gak tau juga sih persisnya ucapan si uwak, cuma yang aku pernah pelajari, Nabi saw bilang bahwa tidak ada manusia yang masuk surga karena amalannya, tapi karena kasih sayang Allah. Termasuk beliau sendiri. Apa maksud quraish itu ya? Allahua’lam.

Balik lagi ke video uwak quraish tadi. Di situ ketika ditanya tentang jilbab, dia jawab bahwa salah satu anaknya mau pake jilbab tapi dia bilang harus dari hati. Total keliru ini! Jilbab itu dari toko, bukan dari hati. Trus katanya orang harus baik dulu hatinya baru berjilbab, itu poin pertama.

Poin kedua, ulama2 indonesia masa lampau, kata si uwak, istrinya juga gak pake jilbab. Kayak buya hamka dan siapa ya, lupa satu lagi.

Yang poin kedua sudah dibantah netizen mana2, ketemu foto lawas buya hamka dan istri yg pake jilbab (istri beliau doang, buya sih nggak pake). Jilbab istri buya hamka juga gak merekan, bukan rabani, nun atau sejenisnya. Paling selendang yg diputer2, mungkin sekarang pasmina. Ngawurrrr.
Poin ketiga (tadi lupa), menurut uwak, ada sebagian ulama yg menganggap jilbab itu tidak wajib. Ya dia ulamanya. Yg wajib itu pakaian kehormatan. Aku gak ngerti pakaian kehormatan itu kayak apa. 
Kalo dibahas lebih lanjut, kehormatan wanita itu ya pada auratnya. Hmm.. bener gak sih? Tergantung yg ditanya juga. Artis2 keliatan udel tetep merasa terhormat. Ibu2 pejabat makin merasa terhormat dg “punuk untanya”. Lagian kalo dibilang yg menutup aurat, tar selisih lagi. Kata kita aurat perempuan seluruh tubuh kecuali muka en telapak tangan, kata metro tepek jempol kaki doang. Tar muncul juga yg ngaji di sono bilang sak suara2 perempuan itu aurat, trus kite ini ahlibid’ah yg kagak ngerti fiqh. Haiaaa.

Kita fokus ke poin pertama aja. Dari hati. kayak jawaban klise para artis kalo ditanya kapan pake jilbab; jilbapin hati dulu. Berguru sama politisi kayaknya, diplomatis.
Kebayang gak sih, kalo “dari hati” diberlakukan untuk hal2 wajib lainnya?

Ayo solat!
Tarrr... tunggu dari hati.

Hey, puasa.
Tunggu hati saya.

Bayar zakat!
Tunggu hati, gue bilaaang..!!

Kiamat dah!

Padahal kita disuruh taat, dengan suka cita maupun terpaksa. Lah, katanya gakda paksaan dalam agama? Mungkin lebih tepat, tidak ada paksaan dlm beragama. Ente mau milih Islam atau yg lainnya sak karepmu. Tapi kalo sudah pilih Islam, harus patuh pd semua aturan Islam. Gak nunggu hati, empedu, atau bahkan brutu!

Tapi soal “dari hati” banyak yg bilang, jilbab gak jamin baik. Tuh banyak yg pake jilbab tapi kelakuannya lebih buruk dr yg gak pake. Bener, pake banget malah. Ada yg jilbabnya size bayi, kelakuannya kayak babi (babi gak pake jilbab kan?) *ini jilbaber milih contoh kok babi, emang kenapa? Babi juga makhluk Allah. Gak dimakan ini. Yg lbh penting, babi dipilih krn lafalnya mirip bayi.

Malah ada yg pake cadar ternyata merokok. Jenggotan pula. Ternyata dalam penyamaran.
Sebenernya mudah. Kalo yg pake jilbab aja bisa jelek tabiatnya, apalagi yg nggak pake. Kita pake itung2an bodoh aja. Pake jilbab poin 1, dia badung minus 1. Ada yg badung minus 1, gak pake jilbab pula, minus 1. Total nilainya? Yg satu nol, satu lg malah utang. Minus. Rugi. Kalo dagang sudah amblas tuh!

So, jilbab itu pakaian takwa. Pake yg syar’i, gak usah nunggu hati. apalagi nunggu metro tv tobat, atau quraish shihab wafat.. eh, ini cuma biar ujungnya sama2 at aja loh #bungkam.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

sila ngoceh di sini....