Jumat, 07 Juli 2017

Gay

Pas puasa kemarin, ngisi waktu senggang main game di tab. Gamenya kayak novel gitu, menarik sih. Cuma faktor agama dan budaya yg bikin binun.

Latar game-nya australi atau amerika, lupa. Yg jelas dari karakter game rata2 bule. Ceritanya kita disuruh pilih karakter, trus pilih jalan cerita kita sendiri. Karena kemarin tema pilihannya cuma misteri sama romance, jadi aku pilih roman. Englishku ngepas, kalo pilih misteri bisa batal puasanya. Capek mikir!

Entah karena nge-link ke gmail atau memang karakter bawaan dari gamenya, aku jadi cewek di situ. Kalo di game Criminal Case aku pilih cowok, karena karakter cewek gakda yg cantik. Masak di dunia nyata sama maya sama2 gak cakep, kapan lagi bisa semena2.

Nama tokoh kukasih bontet, di buku berikutnya buntel. Ada gitu, cewek bule namanya bontet/buntel? Tapi narator game bilang, amazing! Tamat buku 3 gak nyambung lagi. Eneg.

Di buku pertama bontet dijodoh2in sama penulis utama (yg bikin game) dg cowok terganteng di antara stok karakter. Karena aku gak suka yg standar, setiap ada pilihan aku pilih yg bikin hubungan mereka buruk. Cukup berhasil. Jadinya bontet pacaran sama cowok kulit hitam. Padahal kalo di dunia nyata paling ngejar yg ganteng tadi, asal tampang asliku juga kayak bontet di game. Tapi aku gak ngayalin sejauh itu kok, kehidupanku di dunia nyata sudah sangat amat baik.

Kamis, 06 Juli 2017

Dari Hati

Ada orang yang bilang, jilbab itu tidak wajib. Gak enak nyebut namanya langsung, inisial aja ya. Inisialnya Quraish Shihab. Wkwkwk...

Gara2 lebaran dia jadi khatib, kabarnya istiqlal gak serame tahun2 sebelumnya. Terserah aja, di Nurussalam aja aku bertahun2 gak dapet solat mulu. Apalagi di Madinah. Apaan sih lu tar?

Nah, jadi, pas baca apa namanya yg muncul di fb itu. Punya Tigaes. Ada yg kirim video uwak quraish ini di semacam talk show gitu. Oia, sebelumnya kan beredar kabar ulama metro tipu itu pernah bilang bahwa Nabi Muhammad saw tidak dijamin masuk surga. Sebenarnya—kita diwajibkan adil ya—aku pernah dengar hadits yg intinya juga lebih kurang begitu. Gak tau juga sih persisnya ucapan si uwak, cuma yang aku pernah pelajari, Nabi saw bilang bahwa tidak ada manusia yang masuk surga karena amalannya, tapi karena kasih sayang Allah. Termasuk beliau sendiri. Apa maksud quraish itu ya? Allahua’lam.

Balik lagi ke video uwak quraish tadi. Di situ ketika ditanya tentang jilbab, dia jawab bahwa salah satu anaknya mau pake jilbab tapi dia bilang harus dari hati. Total keliru ini! Jilbab itu dari toko, bukan dari hati. Trus katanya orang harus baik dulu hatinya baru berjilbab, itu poin pertama.