Selasa, 20 November 2012

bahan novel

PELECEHAN SEKSUAL

Pasti serem dengar istilah ini, ‘pelecehan seksual’. Percaya gak percaya, dan aku juga baru ngeh kalau itu sebuah pelecehan setelah tua gini; pelecehan itu terjadi tepat di depan mataku di smp!

Sebuah smp swasta, rumah kasih sayang namanya. Aku anak baru di kelas 2. Kelas kami paling bawah, persis kandang tikus (tiap pagi aku nemu bangkai tikus segede kucing, trus kuangkat ekornya sambil nguber2 kawan yg langsung teriak2 lintang pukang—dak lucu, tapi jahat!—baru sadar jg).

Tersebutlah namanya hariapa, eki, dan piti. 3 anak ini gak cantik, tapi semok! Di luar mereka, byk anak perempuan yg cantik, tp ya kerempeng, atau gendut2 gaje mana pinggang mana perut. Entah mungkin emang bawaan hormon, atau bawaan takdir, trio semok tadi pd ganjen. Keknya gak kebayang deh, di kota jambi yg kata widas—co. Fgd jambi—terpencil, ada anak smp, di tahun 98an yg sudah tau, bahkan masuk bar malem2. Aje gile!

Ni anak 3 sering banget masuk sekolah dg plester di leher. Sumpah, dulu aku gak ngerti itu utk nutupin apa, kirain gaya2an. Untung gak kepikiran niru, hyaaa!


Gak tau siapa yg mulai, sering banget di kelas kulihat anak 3 ini dikeroyok anak laki2. Dipepet2 ke dinding, trus diciumin, diraba dadanya (jgn dibayangin, plisssss). Aku yg lugu (atau dungu kali) cuek aja keluar kelas, gak suka liat yg rusuh2. Kalo aja tarbiyah sdh menyentuhku waktu itu, mungkin tuh laki2 sekelas sudah kugoreng sampe gosong!

Adalah setahun kurang kejadian itu jd pemandangan sehari2, sampai kemudian walikelas nyadar anak didiknya pd bocor. Akhirnya semua disidang. Pak khaidir merah padam mukanya, beliau yg gak pernah marah akhirnya mengepalkan tangan pengen mukulin anak2 sekelas. Sayang banget beliau gak lakuin itu, padahal dulu belum ada undang2 soal kekerasan kayak sekarang.

Tadinya banyak yg gak ngaku, tapi semua anak perempuan yg gak jadi korban pd angkat bicara, bersaksi utk semua laki2 yg terlibat, termasuk aku.

Badannya gendut, pendek, putih, namanya muklas. Kalo bayi dia pasti ngegemesin banget, kayak boneka babi. Tapi liat kelakuannya, bonekanya ilang! Si muklas kekeuh gak ikutan melakukan pelecehan.

“jangan bilang kau dak ikut, aku nampak tangan kau yg jempol semua tu di dado hariapa!” kubilang gitu, si muklas langsung mingkem. Kalo dipikir2 berarti semua kami tau, tapi kok gakda yg gerak ya. Ih sebel kalo inget itu!

Endingnya, semua anak laki2 disuruh minta maaf ke semua anak perempuan.

Apalah artinya maaf di bawah tekanan. Setelah walikelas keluar, si budimen bilang, “makonyo jadi cewek tu jangan gatal, kami be yang disalahin!”

Aku bingung nyimpulinnya.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

sila ngoceh di sini....