Rabu, 20 Juni 2012


MUSIBAH

Hujan.. aku suka, walau khawatir karena anakku dan abinya di luar. Allahumma shayyiban naafi’an. Ini hari ketiga bapakku wafat, semoga Allah menyayanginya. Aku suka hujan ini turun walau dg risiko sedihnya mamak, karena dg begini peserta tahlilan niga hari akan berkurang jauh. Padahal itu tentu lebih bagus kan.. , sebab tidur lebih baik daripada melakukan bid’ah.

Inilah budaya yg menyebalkan itu. Rasanya capek sekali, sudah ditimpa kemalangan ditinggal orang yg disayang, harus pula meladeni acara gak penting tiga hari berturut2. Nanti hari ke-7 kemungkinan akan begini juga. Ke-100, ke-1000 (alangkah kurang kerjaannya menghitung2 hari segini detil!) Ini bukan inisiatif keluarga, tapi risiko bermasyarakat. Aku sudah berbuih2 bilang bahwa Rasulullah saw tidak pernah mencontohkan yasinan tapi mereka takut dg sanksi sosial, aku berlepas diri ya Allah..

Ini pr besar generasi sekarang. Bukan karena kita lebih suka yg praktis, tapi berilmulah barang sedikit! Bukankah dr sd kita sudah belajar, amal yg pahalanya terus mengalir adalah doa anak shalih, amal jariyah dan ilmu yg bermanfaat. Kenapa pula ada yasinan yg melelahkan ini. Coba baca terjemah   surah yasin, adakah hubungannya dg kenduri2 itu??

Bapakku mungkin bukan org shalih, beliau sudah yatim piatu sejak usia 5 tahun, tak kenal sekolah, bergaul dg orang2 kelas bawah.  Kasih sayang Allah sudah cukup untuk memaklumi segala khilaf beliau. Yg dibutuhkan seluruh muslim di dunia adalah doa seluruh saudara seimannya, “assalamu’alayna wa’ala ‘ibadillahishshalihin” doa tahyat.

Ada satu lagi kekonyolan yg bikin terbit ide utk nulis cerpen. Pas shalat jenazah, beberapa menit setelah salam, abangku menyisipkan amplop ke saku para jamaah. Innalillah! Setauku ini budaya non-muslim dan bahkan  non-indonesia!

................. terlalu banyak yg ingin ditulis, tapi............... sudahlah!

3 komentar:

  1. Yang sabar ya...
    Semoga semua menuai berkah. Salam.

    BalasHapus
  2. tabah saja.. semoga diterima disisiNya..

    BalasHapus
  3. yang sabar yah.. saya turut berduka cita..

    BalasHapus

sila ngoceh di sini....