Selasa, 16 Agustus 2011

JANGAN JADI PENULIS

Setelah 3 bulan dimuat, baru tadi honor nulisku di koran lokal berhasil cair. Nulisnya sekitar 30 menit, nunggu duitnya 3 bulan, ngabisinnya dak lebih dari 10 menit di pasar bengkel kebun handil. Ganti gear motor dll.

Itu juga karena sekrednya kasian liat aku yang kalo datang sial melulu. Dia ada, kasir keluar. kasir nangkring, dia dak masuk. Atau pas 22nya kompak keluar kantor, komplet. Ya kalo pas cerpennya rapelan banyak, kalo cuma dua tiga biji kerasa banget gondoknya.

Untuk edisi hunting sekred+kasir tadi, mbak eni (sekrednya) ngasih kwitansi ke bagian pemasaran, “tar tagih aja ke mbak mega,” pesennya ke mbak2 yang kemudian ngasih aku 2 lembar lima puluh tanpa amplop.

Kemarin abi aifah tanya, “mi, di koran jambi I berapa honornya?”

“lima puluh.”

“O, lebih mending dari jambi e ya. Di sana cuma tiga lima.”

“itu udah naik, dulu pertama kali tulisan ummi dimuat di sana cuma dua lima. Trus naik jadi tiga puluh, sekarang baru tiga lima. Pantes jambi I dak mau naikin, wong kawannya be masih segitu.”

Sambil ngobrol aku inget kawan2 flp sumsel yg dulu jauh2 ke jambi buat ngetawain tarif cerpen koran lokal yg cuma ngasih limpul. Katanya di sana untuk satu naskah dihargai 100 ribu. Itu sih kata dia, nyatanya cerpenku yang dimuat Sriwijaya Post, dari gadis sampe punya orok gini, mana ada honornya. Ditagih juga nyap2 bae!

Itu baru sebagian kecil duka-lukanya jadi penulis. Belum kalo ikut lomba, udah menang tapi hadiah dak nyampe2. Kemaren terakhir ikut lomba di islamedia, alhamdulillah menang en hadiahnya nyampe sebulan kemudian. Masih mending banget, ketimbang dulu ikut lomba cerpen oleh forus, iklannya njelempang di elka sabili, katanya mo dibukukanlah, dapat hadiahlah. Ntah masih hidup atau nggak penyelenggaranya sekarang.

Pernah juga menang lomba esai oleh ikapi, kerjasama dg koran en kampus lokal. Janjinya dapat piagam, buku, duit. Alhamdulillah juara 1, treng… panitia terbengong2 pas ditagih hadiah, duitnya pun diitung depan mata. Gak berharga banget jadi penulis kelas kutil!

Merasa berharga kalo tulisan muat di media profesional. Kayak kompas yang langsung nelpon mastiin data, atau minimal annida yang diem2 ngirim bukti muat berupa majalahnya (waktu masih cetak) trus duit nambah di rekening, atau yang lebih minim lagi kayak anekayess yang bener2 hening, tau2 rekening nambah aja. Media lain mah di bawah garis keminiman. Ada yang sampe ni hari ngutang honor, kalo ditagih bagian keuangannya lebih galak dari yang nagih. Padahal media Islam. Paling parah pos metro, cerpenmu dimuat? Selamat deh! Udah seneng kan? Ya udah, hati senang kan nilainya lebih besar daripada dapat duit. Wkwkwk

Sst, ada yang lebih parah lagi. Namanya tribun, kalo dibeli bukan buat dibaca, tapi dipake ngipas atau alas duduk. Waktu salah satu karyawannya, dak tau itu wartawan, marketing, atau tukang parkirnya kutanya, “kenapa di tribun gak ada rubrik sastra, mas?”

Dia jawab, “kita bukan koran kelas lampu merah, yang semodel kriminal gak tersedia di koran kita.”

Mak! Sekolah di mana dia???

2 komentar:

  1. Searching tentang cerpen, nyangkut di postingan ini. Benarkah separah itu mbak? =="
    By the way, salam kenal. :)

    BalasHapus
  2. begitulah.. salam balik;)

    BalasHapus

sila ngoceh di sini....