Minggu, 05 Juni 2011

CITA2 (hampir) KEDALUARSA

Setelah kesalahan fatal selama hamil (dak suka baca tentang kesehatan kehamilan, gara2 tiap preksa kata dokter/bidan normal, jd nyante geboi!) sekarang aku baru nyadar lagi kalo selama ini ada hal yg kelewat.

Kata kakakku, perempuan itu sempurna setelah ia menikah dan punya anak. Nikah, berarti ada yg mau. Punya anak, berarti normal. Teori ngawur sebenernya! Aku ambil intinya aja, sebagai perempuan, harusnya aku bercita2 jd istri dan ibu yg sukses. Harusnya, tapi mungkin juga telatnya karena aku baru nyadar kalo aku ini sebenernya perempuan. Ampun dah!

Alhasil, karena telat tadi, ni malem aku bener2 mikir bahwa (untungnya) belum 2 tahun berumahtangga ini, aku ngasal banget jadi istri en ibu (yg terakhir mah baru 8 bulanan).
Soal anak misalnya, aku tuh keknya udah hapal luar kepala obat tradisional apa aja yg bisa dipake kalo anak panas. Eh, pas si bocah panas nahan diri supaya gak panik aja setengah mateng (belum berani mati). Soal suami… maaf ya, ini bukan untuk konsumsi publik (gaya seleb!)

Secara umum dalam membina keluarga, Alhamdulillah Allah menakdirkan aku kerja di lingkungan yg kondusif. Semua rekan kerja, kecuali tukang kebun adalah orang2 tarbiyah yg banyak menebar nasihat sehari2nya.

Ada kak fenti yg nasihat tergambar jelas di kepribadian beliau. Sederhana, cekatan, lembut. “masalah tidak akan jadi masalah jika tidak dijadikan masalah” itu kata2nya dulu di awal ketemu. Kak fenti guru terbaik di al fath dalam hal menghadapi anak2, ni blog gak muat untuk nyeritain dahsyatnya beliau ngeladeni macem2 tipe bocah.

Kak neni. Sering cerita zaman awal nikah, kalo istilah di rumah mbah aifah “jaman dak enak”. Suami beliau dulunya penjual roti dan kak neni gawenya ngumpulin receh hasil penjualan. Sekarang sang suami sudah nangkring di bri syariah (en aku agak sebel kalo denger beliau cerita naik gaji, bonus, belanja. Bete tanda pengen!)

Kak neni sering memotivasi, nyemangatin aku supaya suami cepet kukerta trus wisuda (padahal yg taun kemaren kabarnya ijazahnya dianulir). “banyak2 sabar kita kalo awal2 nikah tu. Suami kakak dulu dikira tukang ojek!” katanya. wkwkwk, keren dengernya!

“kakak dulu awal2 nikah sering nian nangis.” Ini cerita kak roma, tapi gak usah panjang2, agak dak nyambung dg alur cerita nikahku. Beda problemnya. Tapi yg bisa diteladani dr beliau adalah positif thinkingnya, lemah lembutnya, dan ketelatenan ngurusin rumah dan anak2. Lugunya jgn ditiru.

Mm, mungkin dg mentadaburi ayat Allah yg 3 orang ntu, aku bisa lebih baik. Gak mungkin ngedapetin semua hal positif dr ketiganya, karena karakter mereka ditakdirkan Allah beda2. Hikmahnya, seperti beranekanya karakter para shahabat Rasul saw. Yg lahirnya udah kadung keras kayaknya ngos2an kalo mo neladani (selain Nabi) abu bakar. Yg biasa narsis agak kepayahan kalo dipaksa mirip2 utsman. Ya sesuai cetakanlah. Allah sebaik2 pemberi hidayah!

Ya Allah, tetapkan aku dan keluargaku dalam agamaMu, izinkan kami merasakan nikmatnya ibadah karena cinta padaMu. Aamiin.