Jumat, 20 Mei 2011

'Aifah Tama Huwaida

Tadinya mo nulis buletin anak, tp batal gara2 abis ngelilingi gugel.

Siang tadi, pulang kerja pas lagi capek2nya, aifah ngasih hiburan dg bertepuk tangan. Subhanallah, aku langsung teriak kaget campur girang. “anak ummi hebat bener!” kataku.

“udah dari kemaren2 kale! Emang dak liat waktu di rumah eyang?” abinya yg jawab (ya lah, kalau aifahnya mungkin aku malah pingsan).

Abis nyuci, iseng2 sambil makan aku browsing, cari di gugel dg kiwot “anak bisa bertepuk tangan pada usia”. Taraaa, ternyata lek gugel bilang bayi bisa bertepuk tangan pd usia 9-10 bulan. Lah, hari ini aja aifah belum 8 bulan! Malah di salah satu blog, penulisnya bilang, ‘jgn berharap pd usia 8 bulan anak bs bertepuk tangan, krn kemampuannya blm sampai ke sana.’ Tape deh.

Aifah anak baik (ini panggilanku untuknya, selain aifah shalihah, aifah cantik, aifah baik budi, aifah baik akhlak, aifah cerdas, aifah hebat. Itulah doa orangtua) jg lebih cepat menggerak2an jari, bermain mata, dll di bawah usia yg disebutkan lek gugel.

Lucunya, ke mana2 aifah seneng bener bawa spidol atau pena. Kalau diambil pasti ngamuk, tapi boleh2 aja kalo izin baik2 sm dia. Dikasih, tp diliatin trus ke mana perginya tu spidol/pena. Selain itu, bocahku nan indah jg bertanggungjawab. Dia lempar spidol ke bawah spring bed, trus diambilnya sendiri dg cara membungkuk ke bawah. Aku ngawasin aja, krn masa bayi emang bukan umurnya banyak aturan.

Ngomong soal aturan, gak nyangka hari gini masih banyak ortu yg ngelarang2 bayinya. Gak boleh kelayapan, padahal mengeksplor ruangan adalah belajar yg mengasyikkan baginya. Gak boleh main kotor, padahal kan yg kotor bajunya, bukan otaknya. Baju kotor bisa dicuci, kalo susah pake aja pemutih. Rusak, beli lagi. Gak usah mahal2 kalo takut miskin gara2 beli baju anak.

Selain banyak aturan, ada juga kebiasaan buruk di masyarakat yg suka melabeli anak dg sebutan yg sebenarnya bisa membentuk karakter si anak sesuai sebutan itu. Seperti nakal, malas, cengeng, pemalu… dr ortu gak SD sampe yg bergelar doktor, masih banyak yg kolot kayak gini.

Ada bawaan jadul yg menimpa aifah, yakni soal berat badan. Krn anakku cuma beda sebulan sm kk sepupunya yg gendut minta ampun, aifah di keluarga dianggap kurus. Dikira kurang gizi (mentang2 emaknya kurang duit), padahal dr kms dan berbagai informasi yg berhasil kukumpulkan, berat aifah normal. Emang gak gemuk, tapi apa hebatnya gemuk? Kecil aja lucu, dah gede gakda lucu2nya! Aku dah buktiin pas liat kaca, bener2 gak lucu posturku hari ini… percayalah, gemuk bukan prestasi!

aifah jauh lebih aktif dr sepupunya (karena kakakku yg anaknya ndud gak mungkin sampe ke blog ini), dia juga lebih responsif, cepat meniru, dan tidak penakut. Aifah biasa berkelana saat umminya kajian, memanjati satu per satu penghuni majlis, ikut tertawa saat orang2 tertawa (bukan sekadar nyengir, tapi bersuara ha ha ha), dll prestasi sbg bayi. Sekarang, pr ortunya adalah, bagaimana mempertahankan modal kecerdasan ini, mengetahui potensinya sejak dini, dan paling penting; menjaga lingkungan agar akhlaknya terjamin islami.

ya Rabb, anakku jelas bukan nabi, tp jagalah ia sebagaimana Kau menjaga para pewaris nabi. Aamiin.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

sila ngoceh di sini....