Selasa, 12 April 2011

Anak-anak Korban Orangtua

Pd momen2 yg menginspirasi (lg mandi, nyuci, bo***, dll yg tempatnya di kamar mandi), terbit ide menuangkan cerita nonfiksi ini ke blog.
Ini cuma sebagian kecil dr yg ada, sangat kecil. Anak-anak Korban Orangtua:

1. inisialnya M, sekolah di tempatku ngoret isi periuk. Anaknya kucel, kalo pake seragam olahraga keliatan banget tu pakean kagak disterika. Dia korban bapaknya yg poligami dan menghasilkan byk anak. Bayaran sekolah tersendat sesendat2nya. Tadinya, M sekolah bersama 2 adiknya. Dan kuliat, jika datang ke sekolah, ketiganya kayak bukan mo ke sekolah. Mukanya cemong, pakean agak ngasal, pokoe kayak anak telantar yg diserok dr jalanan trus dilempar ke panti sosial. Sebenernya, sekolah itu py bos yg sensitif, gampang aja ngasih kelonggaran. Tapi, si bapak manfaatin kebaikan itu dg cara yg gak normal. Bukannya minta maaf trus minta keringanan (biasanya dr skul dicarikan ortu asuh yg bersedia bayarin biaya sekolah, atau diikhlasin aja tar jg dpt rejeki dr jalan lain), malah ngaku habis investasi 100juta jd dak bisa bayar skul. Ketua yayasan ya guondok! Melarat aja sombong (ini bahasaku, beliau gak sejahat itu kalo ngomong). Sampe ni hari, kalo soal bayaran bisa nangis gurunya. 2 adik M udah didepak, skul gak bisa nalang 3 orang sekaligus. M yg kucel bikin ketua yayasan serbasalah, diterusin sekolahnya makan ati liat si bapak petantang petenteng gaya licin parlente, gak diterusin kasian anaknya.

2. gak tau namanya siapa, dia anak tetanggaku yg punya anjing selusin. Selama sepekan, minimal aku denger lolongannya tiga kali malem. “Bak, buk, gedebum, hauu, se***, anj***, b***, plak, huaaa, matilah kau… dst, dll” itulah bebunyian dr belakang rumah kalo pertunjukan sudah dimulai. Kurasa, bukan luka lagi hati tu anak, barangkali korengnya melebihi luas hati itu sendiri. Ibu macam apa yg tega membantai anaknya seganas dan sesering itu? Ibu durhaka, yg kelak akan diperlakukan anaknya demikian. (sambil berpikir, apa yg bisa aku lakukan untuk anak ini?)

3. R, lahir dr orangtua transmigran. Umumnya transmigran di jambi jadi orang2 yg sukses menghijaukan tanah dan kasurnya. Kenapa kasur? Krn biasanya mrk gak ngerti rekening, atm, apalagi kartu kredit. Duitnya diimpit kasur, sebelahan sama baju yg gak digosok (hasil imajinasi yg dramatis). Kalo ngirim duit ke jawa mesti pake wesel, jadul abes! Jangan cerita paypal sama mereka. Si R smp di kota, ortunya di kabupaten, ngurusin kapling yg gemah ripah loh jinawi (asal pake aje, ra ngerti artine). Selama smp, gaya R macam artis ibukota. Hidup mewah, modis (walopun bawaan lahirnya gak klop banget), dan gak minat apa2 kecuali having fun. Tamat smp, R pulang ke ortu. Gak muncul2 lg, gak sekolah lg, asik seneng2 di kampung. Ortu cuek beibeh, mo sekolah sana gak sekolah sana. Dan sekarang, di era globalisasi ini, yg persaingan hidup makin sesek, tu anak gak sekolah. Padahal orangtuanya mampu! Orangtua berpikir bahwa anak cuma butuh investasi dlm bentuk konkret: duit. Apa itu ilmu, pengalaman hidup, kemampuan sosialisasi, pengembangan diri… yg penting hartanya gak habis 7 keturunan, terserah keturunan ke8 mo makan apa. Keliru total! Kalopun harta itu sekarang menggunung, yg hidup enak cm anaknya yg sekarang. Cucunya, cucu dr anak, dst kemungkinan besar harus mengulang dr nol, krn generasi di atasnya telah menghabiskan apa yg dipunya orangtua mereka. Tanpa modal pengetahuan dan kebiasaan kerja keras, apa yg bisa dilakukan org berharta kecuali buang duit?

Masih ribuan kali lipat anak yg jd korban orangtuanya sendiri. Nyandu tipi, buka aurat, salah gaul… kalo dipikir2, kita pun korban orangtua. Ehm, ya nggak? Tp mungkin dlm kadar yg gak akut kayak contoh di atas. Jujur, aku sendiri adalah korban dr bpk yg gak ngerti byk hal, ibu yg terlalu sayang anak, dan kakak yg sebagian cuek sebagian lebay. Tp jelas, aku jauh lebih beruntung dr anak2 tadi. Kesalahan keluargaku adalah keumuman masyarakat indonesia yg zaman dulu masih merem ilmu dan menyepelekan hal kecil. Kalo hari gini masih ada orangtua yg gak punya “modal” buat membesarkan anak, lebih baik anaknya dijual aja ke orang saleh (bukan orang kaya). Ini beneran usul, dr hati yg paling pangkal;)

Kamis, 07 April 2011

nulis cerpen dibayar

ini ide yg sudah lama terbit. berdasarkan pengalaman: tulisan dibayar duit itu enak, biar dikit yg penting apresiasinya konkret. tp karena proses tetep nomor satu, penulis pemula harus sabar menjalaninya. blog baruku sedang coba membangun komunitas dulu, tar kalo rame en adminnya sudah 'mampu' insyaallah akan ada web sastra yg berani bayar penulisnya. pake duit beneran, en gak pake molor2an kayak yg sudah ada (molor kalo tetep dibayar mah mending, ini dah 2x tetep aja gretong!)

oia, ini blog barunya www.belajarfiksi.blogspot.com atau www.belajarfiksi.tk