Senin, 15 Juni 2009

FUTUR

Aku sering ingatkan adik2 binaan & anak rohis umumnya: jangan telalu kagum dengan kakak2 tutor, gimana pun, mereka manusia. Aku khawatir mereka ngerasain apa yg sering aku rasa. Kecewa. Sumpah, aku gak bilang kk2 kalian tu ada yg oportunis, muna’, dsj. Aku cuma sampein albaqarah 216 sebatas yg aku tau.

Ini juga nyangkut aku pribadi. Aku bukan orang sempurna, byk khilaf, byk cela. Tp aku pengen org2 yg ngerasain dampak jelekku lebih gentle, dg ngomong langsung depan mukaku. Jangan main belakang.

Aku benci senioritas, itu sebab kutinggalin smua amanah yg bikin repot soal enak gak enak dg yg lebih tua. Sementara yg lebih tua sering ngasih contoh buruk, terutama soal disiplin waktu dan kinerja. Alasannya klasik: ngurus keluarga. Akhir2 ini, kurasain lg contoh buruk dr senior: gak tabayyun. Begitu kasus baru dtg lg, aku males tabayyun ke dia. Kan dia yg ngasih contoh, maen tembak. Justifikasi.

Dulu, aku paling gak bs nolak permintaan mr. gak pernah bantah, apa pun yg aku rasa ngeganjel. Sekarang, di halaqah, aku adalah penentang paling keras klo ada sesuatu yg menurutku di luar yg seharusnya. Misalnya, ketika ada yg ghibah soal harakah lain. Memang, ada harakah yg gatel suka membid’ah2kan org, dll. Tp nurut aku itu oknum. Ya samalah dg di sini, bkn jamaahnya yg salah, tp orgnya yg error.

Aku gak lg tertarik dg partai, krn ada idealisme yg tercabik2 di situ. Aku gak bs betah di tempat yg seharusnya aku nyaman, krn byk berhubungan dg remaja. Aku suka dunia remaja, unik, ekspresif, warna-warni. Tapi kutolak amanah di sana, krn byk oknum yg kinerjanya mengenaskan, sementara kalo tausiah bs betah berjam2. Termasuk dg kerjaan. Org boleh liat sebelah mata pd lembaga kursus yg dulu aku instruktur di sana (bahkan ada akhwat yg betul2 di telingaku dia meremehkan tempat aku cari makan—dulu. Padahal gaji dia adalah sepertiga gajiku!!) tapi aku gak gila duit. Biarpun byk yg kudapat, klo aku ngerasa tertekan, ya kutinggal.

Skrg flp. 3 th aku diamanahi sbg ketua. Kenyang sudah kepalaku dg macam2 masalah, terutama soal soliditas internal. Aku yg gak sabaran, pemarah, reaktif, byk becanda, dan keburukan2 lain, coba bertahan di sini. Blm lg selesai (dan mungkin gak akan ada kata selesai, krn kader berganti dan bertambah), muncul lg masalah baru. Outsiders yg uring2an, kurang kerjaan, sirik, lidahnya gatel, otaknya mampet, ato apalah, bikin kepalaku makin mumet.

Parahnya lg, kawan2 yg harusnya di belakangku, hampir smua kayak org stroke. Gak bisa apa2. Mungkin krn akunya jg yg terkesan kejam, jd mereka pd jiper. Trus mati ide, nyerah, dan ngerasa gak berguna. Berarti betul yg slama ini aku yakini, cuma Allah en aku yg tau siapa aku, dan apa yg aku rasa. Yg laen, mrk… udahlah, ternyata sobat tu gak ada!

Dr masalah izin (noraknya org sini yg sok2 tau etika, bilang aja gila hormat), hijab, sampe mempertanyakan apa yg udah dihasilkan flp. Aha, plg mrk blg, flp cuma ngasilin masalah. Yap, aku memang sedang su’uzhan.

Yg jelas2 disampein seorg ummahat ke aku adalah, bahwa aku kurang menghormati org yg lebih dulu terjun ke dunia da’wah (bahasa lain dr senior, dasar feodal!). gimana aku mo hormati yg tua, klo mereka gak bs menghargai yg muda? Lagian, mo hormat yg gimana? Apa aku harus jln nunduk2 pas ketemu mereka, trus mundur gaya keraton (merangkak) waktu pamitan. Na’udzubillah!

Aku dianggap gak bs nerima kritik, pdhal seorg ustdz enteng aja bilang aku gak tarbiyah krn brani ngingetin dia soal amanah. Aku dianggap terlalu keras, gak sensitif, pdhal ada ummahat yg langganan potong omonganku di majlis. Semangatku dianggap berlebihan, pdahal seharusnya mereka ngebangunin ikhwah2 zombie yg antara ada dan tiada, bukan matiin harapan org2 yg mau bergerak.

Semua aksi adalah salah, selama kau hanya yunior. Dosa terbesar flp jambi adalah, berdiri tanpa izin (entah apa kapasitas mrk yg teriak2 soal atitut ini). Flp jambi dilahir dan besarkan oleh akhwat baru ato mungkin setengah melek. Gak tau fiqhudda’wah, gak py ilmu, gak jaga hijab, gak setor infak.. dll. Intinya, flp gak masuk lingkaran da’wah (kelak di akhirat, aku akan tanya ke Rasulullah, apa jdgment ini benar??)

3 komentar:

  1. Tetep Menjadi diri dari diri... karena kemuliaan hanya disisi Allah, sungguh merugilah engkau ketika mengharap kemuliaan dari sisi manusia.

    BalasHapus
  2. Hmm.... Jeng Tari ini ternyata cerewet juga (afwan, He..he..) tapi memang ada benarnya.... Maju Terus Pantang Mundur......!!!

    BalasHapus
  3. sangat cerewet, mas. grr!!!

    BalasHapus

sila ngoceh di sini....