Kamis, 09 April 2009

M A A F
















Kadang dalam posisi tertentu, kita—atau tepatnya aku, merasa tidak berguna. Emosi liat ikhwan lemot, konsentrasiku langsung pecah! Limpahan sabar yang kuminta belum terkabul, mungkin kurang usaha. Jadi saksi pemilu, adalah upayaku menebus kekurangan juang pada masa ds. Khawatir seperti ka’ab bin malik yg tertahan pakaian (maksudnya istri), sedang aku tertahan maisyah dan kekecewaan. Ternyata mungkin aku bener2 gak ngerti politik, hingga tak paham bersiasat.

Salah satu petugas kpps di tps-ku rajin betul melongok ke bilik, sampe aku muak untuk mengingatkannya. Apalagi setiap kudekati, dia hampir selalu mengarahkan pemilih ke nomor 23: GOLKAR. 90% pertugas kpps di sana adalah kader bayaran golkar, sisanya demokrat & pdip. Sok teu? Bukan, mamak—ibuku bahkan ditawari salah satu dr mereka untuk conteng nomor 23 dg iming2 20 ribu. Mamak seorg pks, bukan kader, tp levelnya jauh lebih tinggi dr sekadar simpatisan. Pernahkah kau lihat seorang ibu menangis ketika tau suara partainya hilang? Itulah mamak.


Setiap hitunganku, selalu selisih dg kpps. Utk komplein, gak ada yg mendukung krn saksi lain cuma menghitung suara partainya. Di sini letak bedanya, mereka kerja berdasarkan pesanan. Kami (saksi no.8) bekerja berdasarkan hati nurani, insyaallah.

Oke, drpd tegang urat dg tetangga, aku pilih menyamakan jumlah kertas masuk, suara, dll, dg ctt, gak ngerusak suara utk nomor 8. Sebelumnya kuberitahu, kertas suara yg masuk cuma utk dpr ri yg tepat, yakni dpt+2% dpt (di tps itu gakda dp tambahan). Utk kota n dpd, tanpa 2%. Utk prov, malah kurang 40+2% dpt. Penjahat politik memang bajingan!

Ketika rekap malamnya, aku kaget. Suara yg cm sdikit untuk pak ruly (9 suara) berkurang 1. Aku yakin betul, ketika penghitungan, ada 9 suara utk pak ruly, dan 1 utk kak ici. Tp ketika tandatangan, kuliat kertas sertifikat dpr ri hanya ada 9 utk pks. Komplein? Sdh kubilang, aku sendirian. Saksi partai lain hy menghitung partainya. Mrk bhkan ikut anjuran kpps utk menghitung suara trpakai dg mengurangi jumlah kertas suara masuk dg sisa. Trus utk apa pnghitungan manual yg diliat saksi?? Itulah kenapa hitunganku selalu selisih. Sdg mereka tepat, jd saksi lain lebih milih ikt kpps. Gimana gak tepat, org tinggal ngurangin!

Lebih parah pas dpd. Aku nyadar, di rt itu, hanya isi rumahku yg total pilih pks. Jd, utk smua kertas kupastikan minimal ada 5 suara utk no 6 (pak rahmad ep). Anehnya, kertas dpd hy 3 yg menunjukkan no.6. ke mana yg 2? Mungkin aku punya tetangga para pesulap.

Ingin kutinju meja saksi, atau kurobek2 aja kertas yg melulu berisi golkar n demokrat itu. Tp kewarasan mengingatkan, apa bagusnya? Apa kau kira Allah suka? Lakukan yg terbaik, spy hati gak makin hancur. Hanya sebatas ini yg kubuat: tidak menandatangani sertifikat prov n dpd. Aku cuma buka2, trus kututup lagi. Mrk kira aku tandatangan. Aku gak mo frontal, ingat? Di rt itu hy rumahku yg berbulan padi.

Utk laporanku sendiri, kuminta mereka tandatangan blanko kosong. Sampe ketua kpps pun mau tandatangan. Anehnya, kok aku bisa dibego’i org2 oon? Mereka aja bs tndatangan di kertas yg nantinya kuisi dg hasil itunganku sendiri, knp mrk jg bs mencuri suara partaiku????????
Allahummaghfirlii. Maaf pak ruly, pak rahmat, pak hen, pak apri, cuma itu yg aku bisa. Selain bermerah mata dg hidung berair (itu tandanya aku sedang bertarung melawan tangis, krn aku benci menangis)

16 komentar:

  1. Innallaha Allah ma'ana...

    kami hargai perjuangan mu ya ukthi...

    by : Panitia Entry Data Hasil Pemilu DPW PKS Prov. Jambi

    --------------------------------------------

    Hmmm,,, kyk githu yaaa ?

    yaaah, yang namanya dakwah ntu pasti penuh tantangan, dari luar maupun dari diri kita sendiri. biarlah Allah yang menentuka, kita sudah berjuang dan berusaha.


    inget dan sabar 2014 itu milik kita... para tuo tengganai yang nafsu naek tahun ini bakal habis... Allahu Akbar...

    BalasHapus
  2. buat Malik salam kenal...

    yg sabar ya buk.... innallaha ma'ana...

    PKS itu kalo majunya nanti 2014...

    tenang be...

    emang dewe'an yo ? hihi, emang di daerahmu nggak ada ikhwan ?

    tempat ane akhwat juga saksinya, Alhamdulillah setiap ba'da dzuhur en ashar ane maling waktu untuk mantau kesana

    BalasHapus
  3. kaak..
    la tahzan(lho?)

    sabar..sabar..
    harapan itu masih ada..
    ga bkal terhalangi lagi..
    ini yg trakhir insyaallah..
    ttp buktikan kita jujur..

    BalasHapus
  4. oranglingkarpena10 April 2009 19.56

    salim balik (dr musuh tegang urat malik, tapi kdg2 dak sengaja kompakan).
    yg tadinya mo sujud syukur, ganti shalat taubah lah. jarak optimis dg takabur kita yg cuma sehasta, mungkin salah satu sebab, gak sampe setengah dr target terpenuhi

    BalasHapus
  5. faidza 'azzamta, fatawakkal 'alallahu. ambil hikmahnya (estede!)
    aku mulai nebak2, mungkin Allah menunda kemenangan, utk mnghindari disorientasi di kepala kita. who knows??

    BalasHapus
  6. sabar kak, semua udah diatur. mungkin udah ditakdirkan begono. ya udah, kan udah berlalu.Allah Yang Maha Tahu. "kalo udah ditakdirkan untuk menang, gak butuh manusia kok untuk memenangkannya."
    wallahualam bisawwab.
    salam manis tuk perjuangan kakak yang manis. :)

    BalasHapus
  7. Wah,,, yang punya Blog kena FITNAH ...

    whahahahahahaha..........


    wadooohhh apakah aku korupsi hari ini, makek kerja sambil ngintip blog orang ?? hiksss...

    BalasHapus
  8. masa' ada yang bilang orang yg punya blog ini... hmmmm,,, hadooohhh ,,, gak enak bilangnya ...

    BalasHapus
  9. Mari, menuju tingkatan yang ideal, yaitu"Bisa menikmati Ujian-seberapa pun! Ketika kita yakin berada di pihaNya" @buluran.blog.com

    BalasHapus
  10. Sebenernya sech sedih jga liat kenyataan yang ada.
    ButZ, Seperti kata empnya blog "sgat mudah bagiNya tuk berkehendak ataz segala sesuatu, yach spt membalikkan telapak tangan"...ya kan?
    Kalo taon 2009 ne--katanya--bkan punyanya no.8, positiv thinking aja, mungkin Allah ingin memberikan qt--kader+simpatisan--pahala yang lebih, dalam proses menuju 2014,,insyaAllah..^_~

    BalasHapus
  11. sabar kak.. di TPS tempat nisya juga kayak gitu..
    mereka dibayar sebelum dan sesudah milih..
    capek lihat keadaan kayak gini kak.
    gimana jadinya indonesia dengan pemimin yang belum terpilih aja udah korupsi dan nyuap

    BalasHapus
  12. ya kalo gak sabar mo ngapain. jedutin kepala?? gak ada garansi dari kpu

    BalasHapus
  13. Sudah,,,, Sudah jgn dibahas lagi... semua dah berlalu bisa2 aura negatif yg bertambah,, hehee ... Allah ingin mendewasakan kita, Allah ingin memberi pelajaran kepada kita.

    spt yg dikatakan sang TS, bahwa Optimis sma takabbur itu bedannya cuma sehasta.

    tingkatkan terus semangat - Iqro' - kita....


    ( Ngomong apa sich gue ,,, byuuurrr )

    BalasHapus
  14. Ikhwan.psyche16 April 2009 21.30

    TS itu yang bikin topik ...

    BalasHapus

sila ngoceh di sini....