Rabu, 22 April 2009

edun sangat

Wahyu, anak kedokteran yg matanya 4 itu, heran liat aku pagi2 dah harum n keliling2 jambi. Kuliah kagak, skul jg kadaluarsa. Tapi, herannya si abang masih kalah dg syoknya aku pas liat mall n swalayan masih pada merem jam 9 lewat!

Sumpritlah, udah semangat2 mo shoping, barang kagak ketemu, lutut lemes! Gimana nggak, mall buka, eskalator masih semedi. Jd aku naik turun manual. Ancur.. ancur, kita kalah sama ayam! (emang ayam masih ada? Hayo, kapan terakhir dengar kukuruyuk??)
Oya, ini mungkin gara2 su’uzhan. Aku ngeluyur pagi2 dg asumsi, di samsat bakal lama. Ceritanya aku ngurusin BH (baca: plat)nya si
semprul yg dah harus ganti krn dah 5 th pake. Pekan lalu kan nyaris bengek tuh bolak-balik naik turun tangga, sana sini ambil ini itu, plus bayar itu ini. Komplit!

Kupikir hari ini bakal ‘latihan fisik’ juga, ternyata cuma kasih kertas bukti, trus bpkbnya bs langsung ambil. Oya lagi, pas lg duduk nunggu petugas ngubek2 lemari, aku ketemu mantan siswaku. Jangan kira dia negur aku, nanya kabar, ato sekadar ngasih bingkisan senyum. Noleh aja kagak!

Tu anak nunduk aja, sok2 sibuk gitu ngurusin arsip. Aku kan ngasih privat dia 18x, mana lupa lah dg tampangnya yg cool itu. Tp yg bikin aku yakin banget itu dia, hihi, geli banget ngomongnya. Geli, geli…. Emaknya! Ya, aku inget emaknya. Ternyata bocah 25+ ini masih kayak dulu, ke mana2 sama emak. Ampyuuun!

Kalo gak salah dia lahir 82, tp mgkn salah. Yg jelas, paling muda 25 lah, krn aku pernah baca biodatanya pas bikin sertifikat. Dg badan jangkung, suara lebih berat dr ember pecah, tega2nya dia masih minta pelayanan dr perempuan penanggung janin itu.

Huhuu, ghibah deh! Ya, gimana aku bisa brenti ngetik. Ni makhluk bener2 bikin tanganku kenceng ngetiknya. Dulu aku ringam bener liat dia daftar kursus bawa emak. Ditanya apa2 noleh ke emak, sampe nomor hape pun liat emak. Mampus deh calon istrinya. Ups! Na’udzubillah, jangan beri dia dan yg semacamnya padaku, Tuhan…

Akhirnya, diem kan! Gak brani ngetik lagi.

4 komentar:

  1. Hahaha.. ada juga ya orang yg kyk gitu.. Tapi aku juga gitu deng, dulu tapi, pas masih TK, hehehe...

    BalasHapus
  2. mm, berarti gakda yg sedahsyat aku ya. aku gak pernah tu dianter sana sini. dr sd-sampe sekarang! *asal tau, aku gak tk. waktu sd pernah naek angkot sampe buluran, pertama kali ke jkt nekat ke cileungsi-tanah abang-bekasi sendiri. hore.. sombong!

    BalasHapus
  3. Jakarta itu kan kecil .... asal hapal jalan plus nomor angkot ... ekekek Sombong....

    masalah nyasar, pernah mau berenang ke Tepian Ratu tapi entah dimana diturunin... NANGI DECH ,.... hihih .... malu banget >,<

    BalasHapus
  4. tuh kan, gak ada yg sedahsyat tari... NARSEES!!

    BalasHapus

sila ngoceh di sini....