Rabu, 01 April 2009

ane gak bisa politik

Banyak yang tanya, kenapa gak nyaleg? Ada kawan SMA, bapak-emaknya, tetangga, mantan siswa, dan malah ada kenalan yang nawarin jadi caleg partainya. Lumayan, aktivis ne! hwehe….
Kubilang alasannya: gak minat politik en gak ada duit. Vico, kawan berantemku di SMA langsung ngakak, dia bilang, aku lebih percaya dengan alasan kedua. Kira2 gitu deh. So, kuralat lah. Duit ada, tapi gak kualokasikan untuk politik, kecuali sekadar bantu kawan (kawan yang manakah gerangan, Tar?) hihi.

Ujung2nya, binaanku sering ngeledek, katanya bukan orang partai… tapi care juga! Kawan2 organisasi suka senyum2 penuh arti kalo liat logo partai di rumah ato barang2 yang kupunya. Key, kuklarifikasi aja. Aku—insyaallah—cinta dakwah ini, dan pengen banget bisa kasih yang terbaik. Masalahnya, aku belum punya hati yang lapang untuk nerima keanehan beberapa oknum yang melukai (ciee) kepercayaanku. Ini bukan jamaah malaikat, Tar. Yeah, dah seribu kali denger. Tak ada gading yang tak retak. Salah, yang bener, tak ada gading yang tak mahal. Karena lu kudu berantem dulu sama si ndud empunya gading. Intinya, aku gak mau ikutan melukai hatiku dengan pengkhianatan oleh tanganku sendiri.

Selain soal khianat2an, aku gak punya ketrampilan di bidang politik. Ngeles, aku jagonya. Diplomatis, dikit. Kemampuan lobi, aku lumayan gombal. Tapi, aku gak bisa nyembunyiin tampang ngamuk kalo lagi gondok. Kayak Pak HNW yang kalo ngomong cepat tapi perlahan2 (gimana tuh?), ato seperti Pak Tif yang senyum melulu. Kalo ngomong sambil cekikikan sih, aku bisa. Ato diem sekalian, sangat bisa!

Yang paling kubenci dari politik: di podium, ketika muncung (heh, kasar tau!) lisan deh, di depan mike, minta ampyun manisnya. Pas sendiri… (aku inget Pak Henri berpaling, dan kutebak matanya berkaca2 waktu nyebutin hadits tentang ini) dia bermaksiat. Dan amalan sebesar gunung… (lupa gunung apa) yang putih, hilang seperti debu. Kejadiannya di akhirat nanti!Sebenernya bibit2 ginian dah keliatan kok. Di masjid2, majlis2, ya.. di mana2. Gak usah ngejudge, ngaca aja. Halo da’i, motivator, mentor….

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

sila ngoceh di sini....