Selasa, 28 April 2009

tRaUmA

Subuh tadi ba’da tilawah, aku terkapar di atas sajadah. Menggigil lagi, mual lagi. Males noleh ke atas, coz di meja bekas kompie itu, berserak obat… males ngomonginnya. Sumpah, palaku langsung nyut2 inget ato nyium bau obat. Asli, ini trauma.

Gara2nya kemarin setelah periksa darah (en dinyatakan positif vivax), aku disanguin sekantong obat. Halah, kata ini lagi! Ane makan dg sabar (berdua dong! Gak, ini sabar sifat, bukan orang). Prinsipnya kayak kata Aa’ Gym, ridha gak ridha tetep sakit. Jd mending ridha. Kata Buya Hamka, org yg sakit trus dia ngeluh en maki2, sakitnya gak sembuh en di akhirat dilempar ke neraka. Na’udzubillah. Ketemu malaria aja minta ampun siksanya, apalagi ketemu api! Kalo ketemu zuko, si fire bender baru okeeeh.

Aku dah sms adis, minta tolong liatin iklan di bawah xpresi ada yg jorok gak. Apatis. Ngerasa gak bakal blogging spekan ni. Soale tumben bener sakit sampe segini lama (dr jumat sampe selasa). Tapi kayaknya aku gak kuat. Buktinya, ini tetep internetan. Malah gak nyenggol pc rasanya hidup gak hidup.

Istirahat, kata ayu, ninuk, ria, nuri, dan byk lagi (termasuk keluarga, yg kalo mereka nasihatin spy pulang n tidur cpt suka kucuekin. Afwan..)

Oya, balik ke masalah trauma. Setiap ngeliat (bahkan sekadar ngebayangin) yg bentuknya kapsul, tablet, etc, perutku langsung bergejolak! Akhirnya, kupake pengobatan mandiri: sugesti. Aku yakin akan sembuh. Aku tau Tuhanku yg mahabaik sedang menghapus dosa2ku (Muhammad saw yg bilang). Dan aku inget, hasil dr sebuah penelitian, bahwa orang yg byk dzikir akan lebih cepat sembuh jika ia sakit. Ada lagi, penelitian ttg kekuatan doa, kedahsyatan quran, manfaat madu, air putih, korma.

Akhirnya… kutinggalin semua obat2 kimia itu. Beralih ke paragraf terakhir di atas sambil meyakinkan diri sendiri: insyaallah, aku pasti sembuh!

Sabtu, 25 April 2009

kumpulan cerpen


kumpulan cerpen yang pernah dimuat di media lokal: jambi independentdan jambi ekspres


kumpulan cerpen sejarah Jambi. epik berlatar sejarah melayu Islam di Jambi dan sumatra.


cara pemesanan:
transfer 15.000 ke muamalat 905 1750799 an syarifahlestari,
lalu sms konfirmasi ke 0852 664 64 774 dg format:
orderkode e-bookno. transaksi bankalamat email

contoh: order pa 123456 sy.lestari@gmail.com

e-book akan dikirim ke alamat email yang dicantumkan.
atau datang langsung ke syarifah komputer, jl. matahari 1 no. 69telanaipura jambi. e-book akan diberikan dalam bentuk cd.

Rabu, 22 April 2009

edun sangat

Wahyu, anak kedokteran yg matanya 4 itu, heran liat aku pagi2 dah harum n keliling2 jambi. Kuliah kagak, skul jg kadaluarsa. Tapi, herannya si abang masih kalah dg syoknya aku pas liat mall n swalayan masih pada merem jam 9 lewat!

Sumpritlah, udah semangat2 mo shoping, barang kagak ketemu, lutut lemes! Gimana nggak, mall buka, eskalator masih semedi. Jd aku naik turun manual. Ancur.. ancur, kita kalah sama ayam! (emang ayam masih ada? Hayo, kapan terakhir dengar kukuruyuk??)
Oya, ini mungkin gara2 su’uzhan. Aku ngeluyur pagi2 dg asumsi, di samsat bakal lama. Ceritanya aku ngurusin BH (baca: plat)nya si
semprul yg dah harus ganti krn dah 5 th pake. Pekan lalu kan nyaris bengek tuh bolak-balik naik turun tangga, sana sini ambil ini itu, plus bayar itu ini. Komplit!

Kupikir hari ini bakal ‘latihan fisik’ juga, ternyata cuma kasih kertas bukti, trus bpkbnya bs langsung ambil. Oya lagi, pas lg duduk nunggu petugas ngubek2 lemari, aku ketemu mantan siswaku. Jangan kira dia negur aku, nanya kabar, ato sekadar ngasih bingkisan senyum. Noleh aja kagak!

Tu anak nunduk aja, sok2 sibuk gitu ngurusin arsip. Aku kan ngasih privat dia 18x, mana lupa lah dg tampangnya yg cool itu. Tp yg bikin aku yakin banget itu dia, hihi, geli banget ngomongnya. Geli, geli…. Emaknya! Ya, aku inget emaknya. Ternyata bocah 25+ ini masih kayak dulu, ke mana2 sama emak. Ampyuuun!

Kalo gak salah dia lahir 82, tp mgkn salah. Yg jelas, paling muda 25 lah, krn aku pernah baca biodatanya pas bikin sertifikat. Dg badan jangkung, suara lebih berat dr ember pecah, tega2nya dia masih minta pelayanan dr perempuan penanggung janin itu.

Huhuu, ghibah deh! Ya, gimana aku bisa brenti ngetik. Ni makhluk bener2 bikin tanganku kenceng ngetiknya. Dulu aku ringam bener liat dia daftar kursus bawa emak. Ditanya apa2 noleh ke emak, sampe nomor hape pun liat emak. Mampus deh calon istrinya. Ups! Na’udzubillah, jangan beri dia dan yg semacamnya padaku, Tuhan…

Akhirnya, diem kan! Gak brani ngetik lagi.

Jumat, 17 April 2009

Sayembara Berhadiah

ini cerpen yg lamaaa banget gak kelar2. ada yg punya ide untuk sekadar ngasih konflik? mo sekalian ending juga boleh. upahnya, ente boleh download novel ini. nyastra abis, keren luar biasa! tapi beneran kasih konflik ya...


Ketika nyalain PC, aku cuma berpikir, aku harus nulis! Walaupun kemudian Word nunggu dengan kertas kosong, dan monitor nonton orang bengong di mukanya. Ujung-ujungnya Muse atau ar-Royyan berkoar-koar dari Winamp. Suaranya agak fals, karena ada yang ikut-ikutan nyanyi. Siapa lagi kalau bukan yang di muka monitor!
Untuk apa aku nulis? Jujur, untuk kaya.

99% orang sejagat gak akan percaya. Tapi aku percaya, meski mungkin 1% sisanya itu ya cuma aku. U know, keyakinan adalah kekuatan besar yang dengannya separuh pekerjaan luluh. Jadi, aku hanya tinggal mengerjakan separuhnya lagi.
Aku yakin.

Itulah empat paragraf penyemangatku dulu, hingga aku bisa seperti sekarang: masih semangat menulis. Kaya? Jangan ditanya. Aku punya komputer pentium 3 yang sekarang susah dicari pembelinya; ponsel polyphonic yang cuma bisa nelpon dan terima telpon, tanpa kamera, gigi biru, bahkan radio; motor bebek yang suka molor, untuk banguninnya betis kanan wajib pegel total. Engkol, Bang..!

Tapi di situlah letak kekayaanku, yakni dengan tidak mengeluh. Ya lah, mengeluh bagiku sama dengan mengkuadratkan penderitaan. Lagipula, di mana letak penderitaanku? Bukankah itu sudah lebih dari cukup untuk menopang hidupku sampai hari ini.
...
tubi kontinyu

Yahudi Edan

Menteri Luar Negeri (Menlu) Israel yang baru diangkat, Avigdor Lieberman telah menuai kontroversi. Ini gara-gara statemennya yang menolak upaya damai dengan Palestina.

Dalam pidato pertamanya sebagai Menlu Israel, Lieberman mengkritik tajam kesepakatan damai yang dimotori AS semasa pemerintahan Presiden George W Bush di Annapolis, Maryland tahun 2007 lalu. Konferensi Annapolis tersebut mengenai penegasan kembali akan upaya pembentukan negara Palestina dan dimulainya negosiasi untuk itu pada akhir 2008.

Lieberman mencetuskan, Israel tidak terikat pada hasil konferensi tersebut. "Pemerintah Israel dan Knesset (parlemen) tidak pernah mengadopsi Annapolis," kata Lieberman seperti dilansir kantor berita AFP, Kamis (2/4/2009).

Sikap keras Lieberman ini sejalan dengan kebijakan Perdana Menteri (PM) Israel yang baru, Benjamin Netanyahu yang tidak mendukung adanya solusi dua negara: Israel dan Palestina. Menurut Netanyahu, perekonomian Palestina harus membaik lebih dulu sebelum membicarakan pembentukan negara Palestina.

Sikap pemerintahan baru Israel ini jelas bertentangan dengan sikap pemerintah AS. Pemerintahan Bush sejak lama mendukung pembentukan negara Palestina. Kebijakan Bush itu juga didukung oleh pemerintahan Presiden Barack Obama.
"Presiden telah sering kali mengatakan bahwa kami berkomitmen pada pembentukan negara demokratis Palestina yang hidup berdampingan dengan Israel dengan damai dan aman," kata Mike Hammer, juru bicara untuk Dewan Keamanan Nasional AS.

-komenku:
berita bo'ong. mana ada kata damai dari as. yg jujur justru dr israel (emg ada negara israel?? gak ada!) yahudi emang gak pernah bs damai dg bangsa lain. ngakunya sih kesayangan tuhan. tp Allah tanya balik, jika demikian, kenapa kalian diadzab?? (al-Maidah 18)
dasar narsis!

Salah Diksi

Aku pernah baca artikel tentang lomba. Kata penulisnya, para juri suka main lempar naskah aja kalo dr awal tu naskah udah gak enak dibaca. Begitukah?

Aku dah lumayan sering jadi juri lomba penulisan. Sebenarnya kurang kapabel, tp mungkin krn jumlah tokoh penulis di jambi ini seiprit, plus panitia gak kenal banyak, ya maklum. Nah, dr sekian byk lomba itu, insyaallah aku jarang main lempar naskah. Kdg kalo lg baek, naskahnya malah kucorat-coret supaya si penulis tau di mana letak kekurangan tulisannya. Tp kalo lg gak mood, ya sekadar kubaca aja.

Dan, dari sekian lomba yg aku jadi jurinya, baru kali ini ngerasa bete dobel. Bukan masalah bayaran (kan gratis, hehe, biasa lagi!). tapi kelakukan panitia yg aneh. Mereka gak ngasih surat, tau2 nodong: kak, jam berapa ke kampus? Aneh bin ajaib, gak pake basa-basi, gakda permisi2an, sms pula.

Oke2, aku gak akan sok terhormat dg gak mau disms. Berapalah harga pulsa untuk bls, 10x belum habis seribu. Tapi diksinya itu loh! Kan lebih manis kalo begini: aslm, pa kabar kak? Gini, ana dr…. waktu itu, panitia minta kk jd juri.. bla.. bla… mudah2an kk udah tau ya. So, jam brp kk bs ke kampus? Kan manis tuh.

Gak cukup bkin bete hari itu, malam besoknya sms lg (orgnya beda): kak, ni… ana butuh data pemenang artikel sekarang. Hff, da’i.. da’i. to the point oke, kurang basa-basi maklum. Tapi kalo bahasanya kyk sms-in kacung gitu, aku jd males. But, namanya sodara, ya kubalas juga. Udah gitu dia tanya2 lagi, pdhal pertanyaannya dah kusms sebelum dia nanya (hebat kan!).

Akhirnya… smsnya kucuekin. Ciri2 org jawa ni (kumat deh rasisnya!): kalo marah diem. Gak kubalas, khwatir emosi. Di luaran jg gitu, aku takut salah diksi kalo marah. Jd mending diem. Trus, jgn diotak-atik. Kalo meledak ente bisa babak belur ane pentungin!

Rabu, 15 April 2009


Rental, Privat, Advertising


DIJAMIN MURAH!!


kalo se-kota Jambi ada yang lebih murah, harga aku turunin lagi

074 1713 1713 - sy.lestari@gmail.com

Selasa, 14 April 2009

Belajar Nge-BLOG

mm, tadi seliweran ke blog2 org. ada yg bikin nama blog susenya amit2, ada yg simpel tapi gak gampang nyangkut di memori, dll. thats y, kepikiran bkin polling ttg blog ini. gampang gak sih, ngingetnya?? nurut aq pribadi, gampanglah. siapa sih yg gak kenal syarifah lestari? BANYAK!! hehe.
tinggal tambah blogspot aja di belakang namaku untuk nemuin blog pink ini (byk bgt yg komplein masalah warna, salah ya, seorg tari ngepink?!).
aq py blog satu lg dg tema rada serius, alamatnya http://syarifahlestari.co.cc/ gampang banget kan! (jangan lupa mampir ke sono...)
sebenarnya, blog itu dr fs. asli, linknya susah diinget. aq yg punya aja gak hapal! so, kupake'lah jasa co.cc untuk menyingkatnya, plus seolah2 aq py domain pribadi (kesannya bayar gitu, padahal gratis--tari kok suruh bayar!)
nah, yg mo ikut sok2 keren silakan klik di sini

Minggu, 12 April 2009

Kata mereka…

Hari itu, di rumah kak fenti. Di majlis daurah yg belum dibuka, aisah teriak2 (emang hobinya dia!), “siapa yg mo ngisi di sma satu??”

“Ini ni alumni.” Bbrp org langsung ngarahin telunjuknya ke aku.

“gak ah, malu.” Langsung deh slide 3th di sma muter cepet di kepalaku. Tari yang itu… yg seumur2 gak pernah nyentuh lantai raissa, tau2 mo ngisi mentoring di sana. Aje gile!

“doo, ini pahala sedang diobral,” kata kak fenti.

… dst. Intinya, kutolak abis2an. Abis bo’ongan.

Akhirnya, aku ketemu kakak2 kelas jadul, para alumni yg entah gimana prosesnya bs bawa aku balik ke smansa. Masuki gerbang raissa, en ketemu remaja berupa2.
Kelompok 1, menamakan diri mereka salsabila. Setelah 2x ngisi, kuminta mereka bikin surat tentang mentornya.

Tanpa nama pengirim, mayoritas mereka bilang begini: kak tari itu, suaranya pelan (bener2 belum kenal aslinya! Tapi kalo ketawa aku gak parah2 amat kok); agak kaku (ngaku, aku bingung banget waktu itu ngadepin anak sma; karena sebelumnya rajin diskusi dg mahasiswa); kelewat cool (haha, aslinya mereka mo bilang sombong, tapi gda nyali); ngomongnya cepet (mikirnya juga kalee! cuih); en serius (wadooow).

Dr 10 lebih, sekarang cuma nyisa 4. Yg satu tambahan, bukan dari kelompok awal. Dulu masih ada 1 lg yg smngat liqo’, tp ortunya ngelarang krn takut ganggu skul. Padahal sejarah mencatat, anak2 rohis adalah kumpulan manusia berprestasi. Ngalah aja, kalo dipaksain, tar pas ybs bener2 gak lulus uan—naudzubillah—mentoring bisa kena sasaran.
Tahun2 berikutnya, dpt kelompok baru. Kalo gak salah namanya Bilqis, tp kalo gak salah lagi, mereka mo ganti nama. Makan2 ne…

Dr 12, nyisa 9. Pekan kemarin mereka kuminta bikin surat ttg mr en kawan2 liqo’nya. Utk-ku, umumnya mereka blg, mereka suka aku yg humoris (huehehehehehehehe), gak pelit (mudah2an), pinter (jglek!) dst, dsb, dll. Minusnya, kata mereka aku suka nyindir. What?! Aku mikir lamaaa banget. Perasaan gak lah. Mikir lagi, kayaknya emang nggak. Mikir lagi, beneran nggak. Mikir la.. males ah.

Tebakanku, mereka salah ngerti. Aku ngomong, mereka kira nyindir. Aku kan blak2an, kalo mo negur ya negur aja. Malah kalo nyindir aku khawatir ybs gak nyambung. Ngabis2in energi.
Surat yg—kayaknya—masih kusimpen adalah surat dr mr kesekian. Beliau tegas, banyak ide, en pantang didebat. Beliau pasti patahin ente punya argumen. Kalo ngompol (ngomong politik), kita bisa berantem. Kawan2 nahan napas, deg2an, tapi milih diem.

Akhirnya, beliau curhat di suratnya.

Mbak Tari yg manis (emang!), rajin liqo’ (uhuy!), pin…, krit…, … cobalah lebih dewasa, belajar serius, en lebih hormat sama senior.
Hohoho…. Ya ya ya, aku emang antifeodalime, gak suka senioritas dsj. Tapi percayalah, selama ada hal positif yg bs kuambil dr seseorang—mo lebih kecil, lebih tua, lebih jelex, lebih lemak (woi!)—insyaallah akan kuambil. Semampuku.

Flp ni, yg belum pernah surat2an. Gak usahlah, bakal panjang suratnya. Bisa2 malah jadi buku. pengarang sih!

I luv u all



Kamis, 09 April 2009

M A A F
















Kadang dalam posisi tertentu, kita—atau tepatnya aku, merasa tidak berguna. Emosi liat ikhwan lemot, konsentrasiku langsung pecah! Limpahan sabar yang kuminta belum terkabul, mungkin kurang usaha. Jadi saksi pemilu, adalah upayaku menebus kekurangan juang pada masa ds. Khawatir seperti ka’ab bin malik yg tertahan pakaian (maksudnya istri), sedang aku tertahan maisyah dan kekecewaan. Ternyata mungkin aku bener2 gak ngerti politik, hingga tak paham bersiasat.

Salah satu petugas kpps di tps-ku rajin betul melongok ke bilik, sampe aku muak untuk mengingatkannya. Apalagi setiap kudekati, dia hampir selalu mengarahkan pemilih ke nomor 23: GOLKAR. 90% pertugas kpps di sana adalah kader bayaran golkar, sisanya demokrat & pdip. Sok teu? Bukan, mamak—ibuku bahkan ditawari salah satu dr mereka untuk conteng nomor 23 dg iming2 20 ribu. Mamak seorg pks, bukan kader, tp levelnya jauh lebih tinggi dr sekadar simpatisan. Pernahkah kau lihat seorang ibu menangis ketika tau suara partainya hilang? Itulah mamak.


Setiap hitunganku, selalu selisih dg kpps. Utk komplein, gak ada yg mendukung krn saksi lain cuma menghitung suara partainya. Di sini letak bedanya, mereka kerja berdasarkan pesanan. Kami (saksi no.8) bekerja berdasarkan hati nurani, insyaallah.

Oke, drpd tegang urat dg tetangga, aku pilih menyamakan jumlah kertas masuk, suara, dll, dg ctt, gak ngerusak suara utk nomor 8. Sebelumnya kuberitahu, kertas suara yg masuk cuma utk dpr ri yg tepat, yakni dpt+2% dpt (di tps itu gakda dp tambahan). Utk kota n dpd, tanpa 2%. Utk prov, malah kurang 40+2% dpt. Penjahat politik memang bajingan!

Ketika rekap malamnya, aku kaget. Suara yg cm sdikit untuk pak ruly (9 suara) berkurang 1. Aku yakin betul, ketika penghitungan, ada 9 suara utk pak ruly, dan 1 utk kak ici. Tp ketika tandatangan, kuliat kertas sertifikat dpr ri hanya ada 9 utk pks. Komplein? Sdh kubilang, aku sendirian. Saksi partai lain hy menghitung partainya. Mrk bhkan ikut anjuran kpps utk menghitung suara trpakai dg mengurangi jumlah kertas suara masuk dg sisa. Trus utk apa pnghitungan manual yg diliat saksi?? Itulah kenapa hitunganku selalu selisih. Sdg mereka tepat, jd saksi lain lebih milih ikt kpps. Gimana gak tepat, org tinggal ngurangin!

Lebih parah pas dpd. Aku nyadar, di rt itu, hanya isi rumahku yg total pilih pks. Jd, utk smua kertas kupastikan minimal ada 5 suara utk no 6 (pak rahmad ep). Anehnya, kertas dpd hy 3 yg menunjukkan no.6. ke mana yg 2? Mungkin aku punya tetangga para pesulap.

Ingin kutinju meja saksi, atau kurobek2 aja kertas yg melulu berisi golkar n demokrat itu. Tp kewarasan mengingatkan, apa bagusnya? Apa kau kira Allah suka? Lakukan yg terbaik, spy hati gak makin hancur. Hanya sebatas ini yg kubuat: tidak menandatangani sertifikat prov n dpd. Aku cuma buka2, trus kututup lagi. Mrk kira aku tandatangan. Aku gak mo frontal, ingat? Di rt itu hy rumahku yg berbulan padi.

Utk laporanku sendiri, kuminta mereka tandatangan blanko kosong. Sampe ketua kpps pun mau tandatangan. Anehnya, kok aku bisa dibego’i org2 oon? Mereka aja bs tndatangan di kertas yg nantinya kuisi dg hasil itunganku sendiri, knp mrk jg bs mencuri suara partaiku????????
Allahummaghfirlii. Maaf pak ruly, pak rahmat, pak hen, pak apri, cuma itu yg aku bisa. Selain bermerah mata dg hidung berair (itu tandanya aku sedang bertarung melawan tangis, krn aku benci menangis)

Selasa, 07 April 2009

antivirus lokal vs antivirus asing

ketemu virus, user yg baru 2 hari lalu ktemu pc langsung deh panik. hehe, ngejeekk! aku sih dulu paling rajin bersihin fd py sndiri ato py org. tp skrg, sejak ada deep freeze standard (download di sini), jd males ngurusin virus. tinggal restart ini. tp utk pertahanan, antivirus ttp perlu, minimal sekadar nahan jgn virusnya nyebar trutama lewat fd.
soal antivirus, kdg qt lebih pcy buatan asing, apalagi dg prgram ndutnya. seolah2 mkin berat makin ok, pdhal klo qt bandingin ke org, apa yg ndut lbih berkualitas?? hihi.
pc mav (download di sini) adalah antivirus lokal yg kualitasnya gak kalah bagus. apalagi pc mav bs membersihkan virus tanpa menghapus filenya, gak kayak avast, avira, kaspersky, avg (apalagi ini!), dll yg suka nyikat habis virus sekalian file2nya.
kekurangannya, pc mav sering terdetek sbg virus, en lemes pas ngadepin virus yg agak jago. trus dia minta tolong, plis submit! gmna mo ngirimin, org smua imel ada bodigatnya (perhatiin klo qt attch file, pasti ada norton dsb nongkrong di sana). ya dak bisalah ngirim ke pc mav.

Senin, 06 April 2009

Naskah untuk TSI Babel

Sehubungan akan diselenggarakannya “Temu Sastrawan Indonesia II” di Pangkalpinang, Bangka-Belitung pada bulan Juli 2009 (Tanggal akan diumumkan kemudian), maka kepanitiaan TSI II mengundang Anda sekalian untuk bergabung bersama dalam event sastra tahunan yang merupakan terusan dari event serupa (Temu Sastrawan Indonesia I) yang telah berlangsung di kota Jambi tahun lalu, dengan mengirimkan karya berupa cerpen dan puisi.

Karya-karya yang masuk–sebagaimana kesepakatan sidang di Jambi–nantinya akan dikurasi oleh sejumlah rekan sastrawan.

Adapun ketentuan pengiriman karya tersebut adalah sbb:
Karya berupa cerpen atau puisi.
Diketik 1/2 spasi menggunakan MS.Word dan disimpan dalam format RTF.
Masing-masing mengirimkan 5 (lima) buah karya.

Karya dikirimkan ke email: tsibabel@yahoo.com

Karya masuk paling lambat: Akhir April 2009.

Salam dari Panitia TSI II Bangka-Belitung.

Formulir FLP Jambi

yang mo jadi anggota FLP angkatan VIII download file formulir di sini ya. benernya mo ditaro di blog flp jambi, tp karena trauma, aku jd ragu! wp-ku kan kena tos...
pendaftaran insyaallah ditutup akhir april 2009

GAJI TUKANG PARKIR

Girang bener sabtu pagi kemarin. Pas ke toko buku Mentari, ada pemberitahuan di sepanjang wilayah parkir: PARKIR GRATIS. Horee!! Halah, Tar, parkir 500 perak ini! Siapa bilang, kalo gak ada kembalian—ato tepatnya gak ada niat—dikasih duit 1000 mereka maen pergi aja, gak ngasih kembalian. Nah, di situlah letak sebelnya. Gpp keluar 500 kalo emang mereka ‘kerja’, misalnya ngelurusin motor, ngelindungi jok dari panas, ato sekadar narik keluar pas kita slese belanja. Coba deh, ada berapa tukang parkir yg beneran ngerjain tugas mereka? Kadang malah ada yg numpang duduk di motor kita, dah itu minta duit. Hebat kan, dia yg numpang kok kita yg bayar??

500 rp itu, kalo sehari aja ada 200 motor (dijamin ada!), mereka bs meraup untung gak kurang dari 100.000 sehari. Untung semua, karena mereka gak modal sama sekali (mungkin.. soale seragaman kagak, kertas2 nomor jg gak punya. Cm duduk, trus nyamper). Berarti sebulan penghasilan mereka 3 juta! Gak perlu pengalaman, ijazah, ato capek2 ningkatin traffik (ya lah, mereka kan parkirer, bukan blogger). Nah lo, apa gak ngiler tu?

Kadang, kalo pelitku lagi kambuh, untuk belanja itunganku jd detil banget. Beli barang x di NH harganya 2300, di MM cuma 2000. Ke MM? gak lah, ongkos parkir 500 (kalo lg gemes, tkg parkir yg gak ngasih kembalian kuikuti utk nagih 500-ku. Amit2 emg!) jd total harganya 2500. Mending ke NH yg bebas parkir. Tapi kalo belanjanya byk, ya ke MM aja. Eh ya, Mentari kan dah gakda ongkos parkir lagi, harganya kadang lebih murah dari MM (aduh Bu, anti dibayar berapa untuk iklan ini?)

Selain tukang parkir, yg sering bikin sebel en senewen adalah satpam yg over (takut nombok, jd lebay + curigaan) dan mbak2 penjaga bertampang jutek yg kalo ditanya kayak org sariawan (jawab ogah2an—banyak di MM ni!) plus suka ngintil ke mana org pergi. Mungkin karena kalo masuk aku sering bawa tas. Asal mereka tau, kalo tas dititip, pulangnya aku suka lupa ngambil!

Jumat, 03 April 2009

Kosong (cerpen lama)


Tiba-tiba saja aku jadi malas menulis, perempuan sumber inspirasiku sekonyong-konyong raib sebulan terakhir ini. Gadis yang baru melepas masa remaja itu lenyap tak berkabar, surat, bahkan tanpa firasat. Aku kehilangan dia begitu saja. Blas. Hilang.

Kertas-kertas berserakan dan pulpen yang berguling ke sana kemari tertendang semakin membuatku suntuk. Mati ide. Baru kusadari, ternyata kemampuanku payah. Belakangan aku hanya berkutat pada tema-tema cinta dan perempuan. Fiksi dan nonfiksi, semuanya selalu tentang dua hal tadi. Redaktur koran dan majalah akan kehilangan tulisan-tulisan Sukojoyo jika terus-menerus begini. Sungguh, aku tak peduli pada komentar mereka, juga pada para penggemar yang tak pernah melihat tampang sederhanaku ini. Atau pada kegembiraan penulis-penulis kacangan yang peluang mereka lolos media lebih besar karena berkurangnya pesaing.
Tapi satu yang kupedulikan, kantongku. Saku ini akan lebih dalam melesak jika jariku tak menghasilkan apa-apa. Apa yang bisa dihasilkan sepuluh jari ini jika kepalaku kosong? Kepala kosong berarti kantong kosong. Dengan kantong kosong, bersiaplah perutku pun akan kosong.

Ibu tak kalah senewennya denganku, gaji Bapak yang tinggal separuh menjadi pemicu. Bukan karena turun pangkat atau kurang proyek, tapi ada rumah lain yang dibiayainya, begitu tebak Ibu.

"Bapakmu mulai main api, Yo!" Ibu datang lagi, mengadu pada anaknya yang juga sedang uring-uringan.

"Kenapa..."

Belum lagi usai pertanyaanku, Ibu menyodorkan handphone-nya. "Lihat!"

Mlm ini ada jnji dg rkn krja. Sy tlat...

Tak sempat kubaca semua pesan di layar handphone Ibu, karena tangannya dengan cepat menarik kembali benda itu.

"Bapakmu pulang telat lagi. Ada mitra ingin ketemu, katanya."

"Barangkali memang begitu," belaku mengimbangi panas Ibu.

"Ibu ini perempuan, Yo. Firasat Ibu sebagai istri dan ibu sangat tajam. Ibu tau ada perempuan lain di kepala Bapakmu."

"Kenapa tidak Ibu tanyakan langsung?"

Ibu termenung sejenak, kemudian matanya sesekali melirikku. Aku pura-pura tak memperhatikannya. Kertas, wajah Ibu, dan komputer yang terlalu sering hang membuat otakku buntu.

"Sepertinya ide bagus. Ibu akan tanya langsung ke Bapak!"

Ibu bergegas pergi. Tinggal aku yang kebingungan, itu bukan ide, hanya kalimat penutup agar Ibu cepat pergi dari sini. Aku butuh sendiri.

Sepeninggal Ibu, kucoba rapikan rumah, ruang sederhana pemberian Bapak sebagai modalku menyepi. Jauh dari rumah orang tua yang selalu riuh oleh suara tetangga yang beradu jendela, juga dari bisingnya salak anjing dan kucing yang adu lari di pagi dan sore hari.

Hingga sepekan lamanya, aktivitasku tak jauh dari beres-beres. Kubiarkan ilham menguap begitu saja tanpa sempat menjadikannya sebuah tulisan utuh, apalagi sebentuk buku. Aku tak ingin dipengaruhi mood, aku ingin bisa menulis kapan aku mau, dan meninggalkannya jika itu yang kuinginkan. Tapi pada saatnya nanti, jika lapar perutku sudah tak tertahankan, mau tak mau aku harus menulis, agar rekeningku berisi, dan perutku pulih kembali. Itu pun jika tulisanku berhasil terjual. Jika tidak, tentu pulang ke rumah orang tua. Menemui kebisingan, suara gunjing dan maki tetangga yang serupa umpatan anjing dan kucing adu lari.

Hari ini Ibu datang lagi, tidak mengaum seperti hari-hari sebelumnya, tapi menangis. Mata Ibu bengkak, hidungnya memerah dengan bibir bergetar.
"Bapakmu punya pacar!" adunya.
Aku seperti terhimpit, Ibu dikhianati suaminya, aku ditinggal pujaanku. Kurasa berbagi takkan membuat masalahku terbagi. Kami sama egoisnya jika sedang bermasalah. Ibu ingin aku mendengarkannya, tapi aku merasa tak perlu melakukan itu karena aku pun tak butuh orang lain untuk mendengar keluh kesahku. Biar kutelan sendiri.
"Yo, kamu dengar Ibu, kan? Kenapa laki-laki tak pernah cukup dengan satu perempuan?"
Aku justru ingin bertanya pada Ibu, kenapa perempuan merasa tak aman dengan laki-laki tanpa pekerjaan tetap? Padahal aku tetap bekerja––kurasa itu lebih penting. Tidakkah mereka tahu, ada banyak penulis yang kaya di dunia ini?
"Hm," aku hanya sanggup menggumam.
"Sekarang bagaimana, apa yang harus Ibu lakukan?"
"Bagaimana dengan anak Ibu yang lain, apa usul mereka?"
"Ibu belum ke mana-mana, Ibu pikir seorang penulis lebih bijak. Buktinya, kalian bisa menceritakan hal-hal dan tempat jauh yang kalian sendiri belum pernah merasakan atau menjejakkan kaki di sana."
Perempuan memang pandai memuji.
"Saranku, suruh saja Bapak menikahi perempuan itu, Bu," jawabku apa adanya. Kali ini yang kulontarkan benar-benar sebuah usul.
"Apa?" Ibu membelalak.
"Ya, daripada Ibu dibohongi. Biar jelas siapa perempuan kedua Bapak itu."
"Kamu gila, Yo! Dasar penulis sinting!"
Serta merta Ibu pergi dari rumahku. Ocehan berisi maki dan umpat berceceran di sepanjang jalan menuju mobil yang diparkir di pinggir jalan raya. Berani bertaruh, penulis sinting ini besok akan Ibu datangi lagi.
Aku kembali beres-beres. Atap, dinding, tiang, sampai lantai kamar mandi kubereskan. Membuatku lapar, bahkan sangat lapar. Dan dengan itu, aku terpaksa menulis. Tulisan tentang orang-orang kelaparan di Palestina, Darfur, Aceh, Sidoarjo, di sebelah kantor walikota, 5 meter di belakang rumah Pak Lurah, dan di sekitar rumahku. Semua itu membuatku kekenyangan.
Sesaat aku lupa pada masalah klasik seorang bujangan, juga seorang istri yang merasa terancam pada perubahan perilaku suaminya. Keasyikanku mengalahkan segala penat dan beban. Barangkali jangkrik-jangkrik dan kodok di luar keki, karena koar mereka tak berarti apa-apa di telingaku.
Gelap hitam malam melorot ke barat, matahari penanda pagi menyembul malu-malu di belakang kiblat. Bukuku hampir selesai. Tulangku berderak-derak minta diluruskan. Aku yakin isi rekening sebentar lagi akan mampu mengganjal perut dan sedikit memeriahkan rumah yang terlampau sederhana ini. Aku yakin, yakin sekali. Apa lagi yang dipunya penulis belum kaya seperti aku, kalau bukan keyakinan.
Ibu menelepon ke handphone, kudengar suaranya riang. "Yo, ternyata kamu benar. Setelah konsultasi dengan ustadzah di pengajian, Ibu berkeputusan untuk meminta Bapakmu menikahi perempuan itu. Daripada dia jajan, terus Ibu ditulari penyakit macam-macam. Daripada dia punya simpanan di sana sini bagi-bagi gaji, daripada...."
Aku tersenyum menang. Kantukku memaksa untuk meninggalkan handphone yang mengoceh itu di meja. Aku terlelap, mengakhiri perjuangan melawan lapar dan kantuk untuk sebuah buku.
***
Setelah dua bulan Bapak menikah, aku pindah rumah. Sisa-sisa royalti kusikat habis untuk ongkos dan sewa rumah. Tak ingin tanggung-tanggung, aku berpisah pulau dari orang tua dan saudara-saudaraku.
Sekarang aku harus mati-matian menulis. Lupakan cinta, lupakan perempuan. Bukan cuma ide, badanku pun bisa mati jika masih berkutat pada dua tema itu. Tidak ada artikel, cerpen, apalagi buku jika aku masih mengingat-ingat hari di mana perempuan pujaanku bersanding dengan suami Ibu, bapak kandungku.

Video Mesum Pelajar SMU Pati Beredar

Warga Kota Bumi Mina Tani Pati kembali digemparkan dengan beredarnya video mesum yang diduga kuat dilakukan dua pelajar dari salah satu SMU negeri di kabupaten tersebut. Video berdurasi sekitar 15 menit itu diambil menggunakan kamera handphone.

Kata tari, "gitu deh kalo kurang kerjaan. mending nulis kan, drpd 'maen2' gak penting!"

bELajaR NuLis

Nulis itu gampang2 susah. Jangan kebalik ya, jd susah2 gampang, krn kalo banyakan susahnya tar malah jd susah beneran. Kalo perlu, bilang aja gampang gampang gampang. Walopun kenyataan gak gitu. Itung2 self suggestion.

Salah satu tips yang dikasih para penulis senior, adalah menulis yang kita tau. Yg paling kita tau tentunya yg dekat dg diri kita kan. Asli, jdnya bakal gampang banget. Saking asiknya, ente bs lupa ngerem en tulisan jd never ending stories.

Tips lain, bs dg nekat ikut lomba. Ini jurusnya Putu Wijaya. Siapa tau, pesertanya dikit ato malah gak ada sama sekali, kecuali kita sendiri. Jd juara 1 dr 1 peserta ttp asik kok, asal kita gak tau. En biasanya juri juga gak ember.

Lewat tips mana pun, yg penting asah trus pena-mu. Jgn terpaku pd satu jenre, utk pemula gak ada istilah spesialisasi tulisan. Just write! Gak usah tanya2 ni tulisan model apa, namanya apa, masuk jenis mana. Yg penting nulis. Mo jadi puisi aneh, cerpen romen, ato gak keduanya, alias sekadar oret2an. Yg penting hepi, karena nulis gak boleh dg unsur tertekan. Key, start nulis!

Kamis, 02 April 2009

Terima Tulisan

dari FLP Sumbar

aslm,

Majalah Tasbih telah terbit selama 6 tahun. Majalah ini bernuansa Islami. Tahun ini bidang keredaksian dipercayakan kepada Forum Lingkar Pena Sumatera Barat.

Kami menerima tulisan berupa cerpen, puisi, opini, atau artikel, karya photografi dan tulisan yang berbau dunia kepenulisan (seperi tips menulis, dll). Setiap tulisan yang dimuat mendapat imbalan. tulisan bisa dikirimkan ke majalah_tasbih@....


Wassalam


Mardinata
Pemimpin redaksi/Ketua FLP Sumbar
085263626582

LOMBA MENULIS ESAI

MIMPIKU BULOG
(Memperingati HUT BULOG 2009 : 42 Th BULOG, Semakin Dekat & Terbuka)

Perubahan terjadi setiap saat. Berubah menjadi baik dan semakin bermanfaat bagi lingkungan di sekitar adalah harapan kita. Baik kita sebagai perorangan maupun kita sebagai lembaga. Demikian juga dengan Perum BULOG. Menginjak usianya yang ke 42 pada 10 Mei 2009, BULOG telah berubah, baik fungsinya maupun status kelembagaannya.

Perjalanan BULOG sebagai lembaga pangan yang berganti-ganti status sejak tahun 1967 hingga kini sebagai BUMN berbentuk Perum bukanlah perjalanan yang pendek. Untuk senantiasa memperbaiki diri, Perum BULOG membutuhkan masukan dari berbagai pihak baik internal maupun eksternal. Untuk itu BULOG merencanakan untuk menggali dan menampung aspirasi banyak pihak untuk perubahan BULOG untuk semakin dekat dan terbuka kepada masyarakat dengan tetap mengedepankan prinsip Bersih, Transparan, dan Profesional.

Perum BULOG dengan moto “Andalan Ketahanan Pangan”, pada ulang tahunnya yang ke 42 juga ingin menguatkan posisinya menjadi salah satu penjaga Ketahanan Pangan yang mendukung swasembada pangan dengan mendorong penggunaan pangan lokal Indonesia. Untuk itu, pada HUT ke 42 BULOG, melalui website www.bulog.co. id , Perum BULOG mengajak karyawan dan masyarakat umum untuk menyampaikan aspirasinya melalui Lomba Menulis Esai untuk Masyarakat Umum dan Karyawan Perum BULOG.

Masukan dari masyarakat umum dan karyawan Perum BULOG diharapkan akan mampu memberi penyegaran dengan tulisan yang kritis, ide inovatif dan harapan untuk perubahan BULOG ke depan dengan langkah-langkah nyata yang mampu diaplikasikan oleh BULOG.

Adapun ketentuan lomba adalah sebagai berikut:
1. Sesuai dengan tema HUT BULOG tahun 2009 yaitu “42 Tahun BULOG, Semakin Dekat dan Terbuka”, tema penulisan esai adalah “Mimpiku BULOG 2020”.
2. Esai diharapkan akan memuat tentang tinjauan kritis atas perubahan BULOG saat ini, mimpi atau harapan tentang BULOG masa depan, dan langkah-langkah atau ide inovatif yang dapat diaplikasikan untuk mencapai harapan BULOG tahun 2020, sesuai dengan fungsi BULOG sebagai BUMN.
3. Esai dengan tema “Mimpiku BULOG 2020” merupakan karangan asli yang belum pernah dipublikasikan;
4. Panjang esai 4-6 halaman kuarto huruf Arial 12 spasi ganda (tidak termasuk halaman yang menjelaskan identitas peserta);
5. Peserta dibagi dalam dua kategori yaitu (i) Masyarakat Umum dan (ii) Karyawan Perum BULOG.
6. Tulisan dikirimkan dalam bentuk softcopy ke email redaksiweb@bulog. co.id dan diterima panitia paling lambat 16 April 2009, disertai identitas diri (nama, nomor identitas diri, alamat tinggal, alamat email, nomor telepon yang dapat dihubungi) dan bukti identitas diri yang sah serta masih berlaku.
7. Semua naskah yang masuk menjadi hak milik penyelenggara dan tulisan yang layak akan ditampilkan di website www.bulog.co.id sesuai ketentuan website www.bulog.co.id.
8. Pengumuman pemenang disampaikan melalui website www.bulog.co.id pada 10 Mei 2009
9. Hadiah bagi para pemenang adalah sebagai berikut:

Kategori Masyarakat Umum
Juara 1 : Uang tunai Rp. 2.500.000,- dan sertifikat
Juara 2 : Uang tunai Rp. 2.000.000,- dan sertifikat J
uara 3 : Uang tunai Rp. 1.500.000,- dan sertifikat

Kategori Pegawai Perum BULOG
Juara 1 : Uang tunai Rp. 2.000.000,- dan sertifikat
Juara 2 : Uang tunai Rp. 1.500.000,- dan sertifikat
Juara 3 : Uang tunai Rp. 1.000.000,- dan sertifikat
Pph 5% ditanggung oleh pemenang. Hadiah sudah termasuk honor pemuatan di www.bulog.co. id 10.

Dewan Juri berasal dari internal dan eksternal Perum BULOG yang terdiri dari pengamat sosial ekonomi pertanian dan wartawan 11. Tidak diadakan surat menyurat dalam lomba. Keputusan Dewan Juri adalah mutlak dan tidak dapat diganggu gugat.
Tertanda Panitia Penyelenggara

www.bulog.co.id
Redaksi
Gedung Bulog I lt.6
Jl. Gatot Subroto Kav. 49
Jakarta Selatan
redaksiweb@...
Telp. 5252209 ext 1627 / 1527

Rabu, 01 April 2009

ane gak bisa politik

Banyak yang tanya, kenapa gak nyaleg? Ada kawan SMA, bapak-emaknya, tetangga, mantan siswa, dan malah ada kenalan yang nawarin jadi caleg partainya. Lumayan, aktivis ne! hwehe….
Kubilang alasannya: gak minat politik en gak ada duit. Vico, kawan berantemku di SMA langsung ngakak, dia bilang, aku lebih percaya dengan alasan kedua. Kira2 gitu deh. So, kuralat lah. Duit ada, tapi gak kualokasikan untuk politik, kecuali sekadar bantu kawan (kawan yang manakah gerangan, Tar?) hihi.

Ujung2nya, binaanku sering ngeledek, katanya bukan orang partai… tapi care juga! Kawan2 organisasi suka senyum2 penuh arti kalo liat logo partai di rumah ato barang2 yang kupunya. Key, kuklarifikasi aja. Aku—insyaallah—cinta dakwah ini, dan pengen banget bisa kasih yang terbaik. Masalahnya, aku belum punya hati yang lapang untuk nerima keanehan beberapa oknum yang melukai (ciee) kepercayaanku. Ini bukan jamaah malaikat, Tar. Yeah, dah seribu kali denger. Tak ada gading yang tak retak. Salah, yang bener, tak ada gading yang tak mahal. Karena lu kudu berantem dulu sama si ndud empunya gading. Intinya, aku gak mau ikutan melukai hatiku dengan pengkhianatan oleh tanganku sendiri.

Selain soal khianat2an, aku gak punya ketrampilan di bidang politik. Ngeles, aku jagonya. Diplomatis, dikit. Kemampuan lobi, aku lumayan gombal. Tapi, aku gak bisa nyembunyiin tampang ngamuk kalo lagi gondok. Kayak Pak HNW yang kalo ngomong cepat tapi perlahan2 (gimana tuh?), ato seperti Pak Tif yang senyum melulu. Kalo ngomong sambil cekikikan sih, aku bisa. Ato diem sekalian, sangat bisa!

Yang paling kubenci dari politik: di podium, ketika muncung (heh, kasar tau!) lisan deh, di depan mike, minta ampyun manisnya. Pas sendiri… (aku inget Pak Henri berpaling, dan kutebak matanya berkaca2 waktu nyebutin hadits tentang ini) dia bermaksiat. Dan amalan sebesar gunung… (lupa gunung apa) yang putih, hilang seperti debu. Kejadiannya di akhirat nanti!Sebenernya bibit2 ginian dah keliatan kok. Di masjid2, majlis2, ya.. di mana2. Gak usah ngejudge, ngaca aja. Halo da’i, motivator, mentor….

jANgaN LeBay

Pepatah basi, tapi masih laku: batas benci dan cinta, setipis kulit ari. Gak bedalah dengan diskusi dan ghibah, yang cuma dibedain solusi (artinya, kalo ente ngobrol ngalur ngidul tentang seseorang, meskipun dengan niat awal cari jalan keluar, tapi kemudian yang didapat cuma gang buntu—tanpa solusi—maka yang kalian lakukan adalah MENGGUNJING, bukan diskusi. Inget baek2!).

Masih ada satu lagi yang mirip: batas antara nasihat dan dengki. Ternyata banyak orang yang sebenarnya iri tapi sok2 ngasih nasihat. Ketauannya di mana? Gampang, liat aja penyampaiannya. Kalo bahasanya sinis, kita bisa nerjemahin kalimatnya jadi agak beda. Contoh, kalo dia bilang, Fren, beli baju di mana? Berapa duit? Pas kita jawab sekian, trus dia bilang lagi, Norak amat. Gak malu, kalo diliat guru ngaji pake baju porno gitu? Terjemahannya: Duitku kayaknya gak cukup deh! Bener sangat yang nyiptain kalimat iri tanda tak mampu.

Ato kalo ada seseorang yang ngasih ‘masukan’ setelah baca tulisanmu di media dengan gaya sotoy: Tulisanmu jelek. Maksudmu sama sekali gak ketangkep, apa sih yang mo ente sampein?? Artinya, dia mo bilang: Sialan ni media, kok tulisan gue gak muat2!

Ada contoh lagi, pas kita cerita tentang sesuatu yang di situ tersirat kemajuan positif, dia bilang: Hm, ane lebih tau. Dan rasanya gak gitu, ente mo nyombongin diri? Padahal kita cuma cerita tuh, gak ada pamer2nya. Berarti, dia ‘sakit’, en sebenernya pengen ngomel: Kenapa Tuhan melebihkan kau dari aku!

Laen kali, bereaksi itu biaso bae. Kalo lebay, aib tebuka, Bung!