Selasa, 31 Maret 2009

Gimana Bikin Buletin?


Waktu Bang Abid liat buletin Pena yang cuma delapan halaman (dari dua A4 yang di-landscape), dia bilang itu jauh lebih bagus daripada bikinan pers sebuah kampus di Jambi. Aku lumayan heran dong, padahal kan bikinnya pake Publisher, trus yang di kampus pake apa lagi bisa jauh lebih parah dari Pena?
Sebelumnya aku emang biasa pake PageMaker, tapi kelemahan produk Adobe, kalo dia udah nyala, yang laen harus minggir (Majalah CHIP juga ngakuin!). Berat banget. Sekarang aja untuk desain aku masih pake Photoshop 7, ngimbangi PC ku yang pentium 3.
Sebagai alternatif layout, aku pake Publisher. Kelemahan Microsoft, terlalu banyak makan margin, jadi boros kertas. Tapi dengan Publisher, kalo aku nggak sempat, kawan-kawan yang lain bisa gantiin. Kalo masih di tengah jalan, mereka juga bisa nerusin. Sementara kalo pake PageMaker, cuma dua orang yang bisa bantu: Kak Meli, yang sekarang udah nikah jadi gak bisa diandelin lagi, dan Wahyu ganteng (tapi cewek, hihi!) yang penyabar banget. Artinya, kalo aku repot, cuma bisa ngandelin Wahyu. Nah, kalo kita berdua sibuk, siapa yang gantiin?
Dengan Publisher, ada Nia, Wiwid, Puput, dan tenaga laen yang bisa dipaksa ngerjain. Kalopun belum bisa, ngajarinnya relatif lebih gampang daripada PageMaker.
Layout di Publisher gampang banget. Kita tinggal masukkan teks yang sebelumnya sudah diketik di Word. Gak bisa dijelasin di sini, beli buku petunjuknya ajalah. atau download ebook tutorialnya di internet. Untuk ngeprint, ini yang sering bikin bingung user baru. Kalo aku, ngeprintnya satu eksemplar dulu (untuk Pena berarti 4 lembar—2 halaman per sheet), trus nanti urutan kertas yang keluar dari printer kuatur sesuai urutan tulisan bagian belakangnya. Misalnya, kalo ada 8 halaman, berarti halaman 1 akan ketemu halaman 8, 2 dengan 7, 3 dengan 6, dan 4 ketemu 5.
Hasil print Publisher 2003 (anak Jawa sudah pake 2007) dengan printer Epson C90, urutan keluar halamannya: 8-2-6-4. Setelah kertas kubalik, urutan kuubah jadi 2-8-4-6. Jadi, halaman yang keluar akan pas dengan halaman sebaliknya yang tadi sudah dicetak. Dan dapatlah dua eksemplar dari empat lembar kertas itu.
Supaya hasilnya rapi, dua kertas yang merupakan satu eksemplar buletin distaples ngebentuk buku. Oya, pastikan page setup buletinnya booklet ya, bukan full page. Setelah distaples, biasanya pinggiran kertas gak sama rata. Kertas dengan halaman 3 – 6 selalu lebih maju karena letaknya di depan. Untuk ngeratainnya, potong pake cutter dengan alas kaca. Kayak di fotocopy-an gitu.
Proses nyetaples (kata baru ni!), bakal rumit karena peluru staplesnya jadi belok-beloklah, yang nggak nembuslah. Solusinya, pake alas steoroform bekas alat-alat elektronik. Jadi pas distaples, peluru akan nembus ke steoroform, dan gampang kita cabut. Trus tinggal dilipat aja pake kuku jempol. Insyaallah gak bikin lecet, asal hati-hati.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

sila ngoceh di sini....