Minggu, 23 Juli 2017

Chester Bennington

Jumat kemarin adalah hari yg bingung untuk sedih. Ada berita tentang al Aqsha dan Linkin Park. Keduanya sama menyedihkan, tapi untuk menampakkan kesedihan itu, kudu pilih2 juga. Sebagai generasi milenial, aku kenal banget Linkin Park. Chester Bennington, Mike Shinoda, dkk. Sebagaimana aku kenal Fred Durst, West Borland, dkk dari Limp Bizkit. Aku puber di awal 2000an man! Anak normal yg jejingkrakan dengar lagu Paparoach, sendu dengar Westlife, dan mengagumi ketabahan Dian Sastro muda menghadapi pecinta puisi bernama Rangga.

Itu hanya bagian masa muda yg tak boleh disalahkan. Apa salahnya aku ikut sedih dengan kematian Chester? Apalagi dia matinya karena bunuh diri, gak terlalu lama setelah Chris, vokalis Audioslave yg dulu lagunya aku nyanyi2in juga... oh, dunia. anehnya orang2 ini. Hikmahnya adalah, banyak hal2 di sekitar kita yg masih bisa disyukuri. Dilihat dari luar, rasanya tidak ada yg kurang dari kehidupan Chester. Kaya, populer, punya keluarga. Apa lagi? Iman yg nggak ada. Ternyata kaya aja nggak cukup. Ganteng dan populer juga bukan jaminan bahagia.

Kalo nulis ginian di FB Tigaes, bisa mampus aku diserang. Tar dikira gak sensi dengan al Aqsha. Apa harus aku sebut betapa menyedihkannya saat awal2 masa hijrah aku debat sengit dg ustadz gara2 dia cerita Palestina tapi bangga2 pake nokia? Apa aku harus sebut lagi ikhwan motivator yg enak aja nenggak coca cola sambil bilang boikot gak ngefek? Bakal banyak musuhku kalo aku aktif di FB, dijamin. Karena banyak ikhwah sabuk putih yg ngaji baru kemarin tapi jumawa macam nabi.

Jumat, 07 Juli 2017

Gay

Pas puasa kemarin, ngisi waktu senggang main game di tab. Gamenya kayak novel gitu, menarik sih. Cuma faktor agama dan budaya yg bikin binun.

Latar game-nya australi atau amerika, lupa. Yg jelas dari karakter game rata2 bule. Ceritanya kita disuruh pilih karakter, trus pilih jalan cerita kita sendiri. Karena kemarin tema pilihannya cuma misteri sama romance, jadi aku pilih roman. Englishku ngepas, kalo pilih misteri bisa batal puasanya. Capek mikir!

Entah karena nge-link ke gmail atau memang karakter bawaan dari gamenya, aku jadi cewek di situ. Kalo di game Criminal Case aku pilih cowok, karena karakter cewek gakda yg cantik. Masak di dunia nyata sama maya sama2 gak cakep, kapan lagi bisa semena2.

Nama tokoh kukasih bontet, di buku berikutnya buntel. Ada gitu, cewek bule namanya bontet/buntel? Tapi narator game bilang, amazing! Tamat buku 3 gak nyambung lagi. Eneg.

Di buku pertama bontet dijodoh2in sama penulis utama (yg bikin game) dg cowok terganteng di antara stok karakter. Karena aku gak suka yg standar, setiap ada pilihan aku pilih yg bikin hubungan mereka buruk. Cukup berhasil. Jadinya bontet pacaran sama cowok kulit hitam. Padahal kalo di dunia nyata paling ngejar yg ganteng tadi, asal tampang asliku juga kayak bontet di game. Tapi aku gak ngayalin sejauh itu kok, kehidupanku di dunia nyata sudah sangat amat baik.

Kamis, 06 Juli 2017

Dari Hati

Ada orang yang bilang, jilbab itu tidak wajib. Gak enak nyebut namanya langsung, inisial aja ya. Inisialnya Quraish Shihab. Wkwkwk...

Gara2 lebaran dia jadi khatib, kabarnya istiqlal gak serame tahun2 sebelumnya. Terserah aja, di Nurussalam aja aku bertahun2 gak dapet solat mulu. Apalagi di Madinah. Apaan sih lu tar?

Nah, jadi, pas baca apa namanya yg muncul di fb itu. Punya Tigaes. Ada yg kirim video uwak quraish ini di semacam talk show gitu. Oia, sebelumnya kan beredar kabar ulama metro tipu itu pernah bilang bahwa Nabi Muhammad saw tidak dijamin masuk surga. Sebenarnya—kita diwajibkan adil ya—aku pernah dengar hadits yg intinya juga lebih kurang begitu. Gak tau juga sih persisnya ucapan si uwak, cuma yang aku pernah pelajari, Nabi saw bilang bahwa tidak ada manusia yang masuk surga karena amalannya, tapi karena kasih sayang Allah. Termasuk beliau sendiri. Apa maksud quraish itu ya? Allahua’lam.

Balik lagi ke video uwak quraish tadi. Di situ ketika ditanya tentang jilbab, dia jawab bahwa salah satu anaknya mau pake jilbab tapi dia bilang harus dari hati. Total keliru ini! Jilbab itu dari toko, bukan dari hati. Trus katanya orang harus baik dulu hatinya baru berjilbab, itu poin pertama.

Minggu, 26 Juni 2016

Sapi

Ini panggilan sayang untuk kakak kedua, abang laki2. Beda banyak dg Solintut, Sapi relatif lebih kalem. Saking kalemnya kalo berantem lari pulang, wkwkwkwk....

Sebagai anak STM, Sapi juga jagoan. Setiap pulang sekolah dia ngejar2 orang di arena pameran yg sekarang jd kampus sekolah Islam al falah. Hebat kan? Yg lebih hebat, musuh yg dia kejar tiap hari itu cuma anak SD!! Super sekali.

Ceritanya, Entok, kakak perempuan, pas di atasku, kalo pulang ngadu, dipanggil “anak lek min” sama tu bocah. Nah lo, lek min lagi lek min lagi. Padahal nama emakku bukan itu. Coba bandingin sekarang, si Aifah sm Qiya hampir tiap hari disebut orang “anak tari”, mereka nyaman2 aja. Mungkin sampai suatu hari, ketika ada yg manggil mereka, anak lek tari.

Solintut sbg mak tiriku selalu pesen, jangan ngadu, jgn bawa masalah ke rumah. Di rumah sdh banyak masalah. Jd sampe sma, biar babak bunyak di sekolah, di rumah aku tetep diem. Gak bagus sih.

Tapi lebih gak bagus lagi apa yg ditanamkan Sapi ke Entok, oh, ternyata mereka sejenis! Pantes klop. Abang tertua ini pesen sama adik2 kecilnya—aku dan Entok. Kalo diapa2in orang dak usah melawan, kadu kakak be (lapor kakak saja). Dan hasilnya.... tiap hari Entok ngadu. Apaaaa aja dikaduin. Sampe tua malah, ups, keceplosan!

Hal paling mengharukan dari Sapi adalah perjuangan masa kecilnya. Coba suruh dia cerita masa2 lalu, pasti matanya berkaca2. Menurut cerita beliau, dari kelas 3 atau 4 gitu, beliau sudah beli baju lebaran sendiri. Aku gak liat sih, belum lahir.

Pernah inget kejadian tahun brp gitu, Sapi ke palembang. Entah brp lama, pas pulang aku digendong2. Ahay. Balik ke Solintut bentar, dulu kalo aku mau main ke lapangan belakang rumah, harus mandi dulu. Solintut yg pakein bedak, sisirin rambut. Trus dicium dulu pipi kanan kiri, baru keluar. Tar Blongoh—kakak perempuan di atas Entok, ketawa2. Di (lorong) remaja ni cuma adek kito yg pegi main sudah rapi, sisiran, baju dimasukin!

Sebagaimana orang indonesia pd umumnya, Sapi sangat sensitif dan penuh empati. Solintut agak sadis mendidik adik2nya. Entok sering jd korban, diomelin krn sampe kelas 2 blm bisa baca, trus dibandingin lg sm aku yg belum masuk sekolah sdh bisa baca. Itu kyk sudah jatuh ketiban tokai.

Maka datanglah Sapi sbg pahlawan. Entok diperlakukan sbg anak lemah. Lebih sabar Sapi memang ngadepin adik2nya. Dia yg ngajarin Entok baca, yg ngajak jalan2. Solintut cuma mau urus aku. 

Padahal aku sering kena marah jg sih, dicubit lagi. Bedanya, kalau belajar—dari cerita Solintut, kalau dia marah2, aku pergi sambil ngomel, “apo, belajar kok marah2.” Wew, berkarakter banget!

Gegara Sapi jg kami semua gagap pas punya ipar laki2. Secara, Sapi itu luar biasa rajin, sama kyk bapaknya. Kalau marah gak pernah mukul, suka ngasih duit. Eh pas ada laki2 baru yg masuk rumah kami, kok gak ada yg sama tabiatnya dg Sapi, mirip pun nggak.

Agenda rutin Solintut, Lampir, Blongoh dan Entok tiap hari adalah berantem. Piring kotor, berantem. Halaman kotor, berantem. setrikaan banyak, berantem. Jd aneh tu rumah kalo sehari aja gak ada keributan. Berantem boleh, tp jangan ngomong kotor. Kalau ada yg memaki dg kata jorok, Sapi akan teriak, “kutampar gek kau!” tapi sampe ratusan kali lebaran, gak bakal dia nampar.

Yg lebih hebat lagi, sbg penengah Sapi sangat solutif. Kalo yg diributin soal cuci piring, dia yg turun cuci piring. Ribut krn halaman blm disapu, dia ambil sapu trus disapu. Yg ribut cari topik baru.
Kebanyakan anak2 Mamak nikah telat, mungkin krn nyari jodoh sebaik Sapi. Sampe umurnya gak pantes milih2 lagi, baru nyadar, Allah cuma ciptain satu Sapi.

Aku termasuk yg alhamdulillah lumayan cepat, nikah di 25. Bukan krn buru2—itu sih bukan umur buru2. Krn dari awal aku cuma ngefans sama Sapi wkt kecil. Sdh besar sadar, kalau aku punya suami rajin, tar stres gak bisa ngimbangin. Kalau rajin cuma diukur dari beresin rumah n cari duit, akhiratnya piye? Sapi dari dulu males puasa. Mudah2an cepat sadar.